Thursday, October 12, 2017

Secara Ringkasnya.



Assaalammualaiku,
Salam sejahtera dan salam muafakat Johor.

Post  pada kali ini, sahaja aku ingin berkongsi bagaimana penglibatan aku di dalam dunia baking. Dan semakin lama semakin terasa keseronokannya dalam membuat kek.


Apa yang pasti, aku dapat mengenali dan menambah kawan di dalam bidang yang sama. Sering juga bertukar-tukar pendapat dan lain-lain.

Ok, berbalik kepada tujuan post  kali ini.

Pada awalnya, aku terlibat dalam satu kelas yang disertai oleh sahabat aku yang berada di Putrajaya. Telah begitu lama dan aku pula seperti ingat-ingat lupa tentang perkara itu, Tidak silap aku, apada masa itu aku belajar dua jenis kek. Red Velvet Cake dan Chocolate Moist Cake.


Penglibatan aku secara penuh di dalam bidang tersebut sekadar di kelas tersebut sahaja, kerana aku tidak berminat untuk meneruskan dan tidak juga berminat ingin meliibatkan diri.

Setelah setahun kemudian, aku berkenalan dengan sahabat aku, yang merupakan partner biz aku (Ejam Shah). Pada asalnya, kami sekadar kawan-kawan lepak di kedai makan sahaja. Tidak lebih dari itu.

Setelah beberapa bulan kenal dan berkawan, pada satu hari, aku telah pergi ke rumah beliau dan lepak sama. Pada ketika itu, dia sedang membuat kek. Beliau terasa buntu untuk menghias kek tersebut bersama barang mainan yang telah dibekalkan oleh pelanggan beliu.


Aku sekadar berkata,
“biar aku cuba tolong”,
Dan aku cuba menghias kek tersebut dan Alhamdulillah menjadi.

Sejak dari peristiwa itu, beliau mengajak aku menyertai kelas dalam dunia masakan. Kelas pertama yang aku sertai adalah kelas menghias atau mengukir buah-buahan.


Kelas kek pertama yang beliau ajak pergi adalah kelas menghias kek perkahwinan. Dan setelah setahun ini, aku telah menghadirkan diri dalam beberapa buah kelas, termasuk satu kelas membuat dan menghias kek fondant.

Dalam menjalankan perniagaan part time dunia baking ini, bermacam-macam juga dugaan yang telah aku terima. Sama ada di dalaman dan juga luaran. Tetapi bak kata orang “nak Berjaya bukan mudah”

Sebenarnya aku melibatkan diri dalam dunia baking ini sekadar part time sahaja. Suka-suka dan sekadar mengisi masa terluang. Aku menerima order dari orang, dan tidak ada menyediakan kek ready made.









Sunday, October 1, 2017

Geng Hero Dapur





Lebih satu tahu aku melibatkan diri dalam dunia bakery. Pada mulanya aku sekadar membantu ahaja sahabat aku dalam membuat kek-kek, kerana dia menjalankan perniagaan tersebut secara part time. Setelah beberapa bulan, beliau mengajak aku menceburi dunia bakery, dengan membawa aku ke satu kelas kek perkahwinan.

                Pada asalnya, aku tidak berminat ingin melibatkan diri dalam dunia bekery ini. Tetapi lama-kelamaan minat itu muncul dan aku mula seronok dalam membuat kek. Genap setahun aku rasa, penglibatan aku di dalam dunia bakery ini. Macam-macam juga yang telah aku kenal. Bukan sahaja resepi-resepi, tetapi aku dapat mengenali dan menambah kawan-kawan dalam dunia bakery ini. Bukan sahaja wanita, rupa-rupanya amai juga lelaki yang melibatkan diri dalam dunia bakery ini.

                Ada satu group yang telah di”invite” oleh sahabat biz aku, merupakan satu group yang disertai oleh beberapa orang baker lelaki seluruh Malaysia termasuk sabah dan serawak. Group tersebut diberi nama atau diberi gelaran sebagai GENG HERO DAPUR. 

                Pada awal penyertaan, aku aku sedikit agak segan kerana aku bukan lah seorang yang hebat dalam dunia baker atau memasak. Tapi group tersebut memang sampoi, dan agak kegilaan. Dan mereka yang berada di dalam group tersebut memang mereka yang agak hamble dan mereka tidak berasa lokek untuk berkongsikan ilmu, tips dan juga resepi-resepi.

                Dan dalam bulan lepas, Geng Hero Dapur telah melancarkan satu group fb yang penyertaannya dibuka untuk semua warga, tidak kira lelaki dan wanita. Di dalam group tersebut, mereka dibenarkan berkongsi resepi dan tips. Tujuan group tersebut diadakan juga adalah untuk membantu mereka yang punya masalah dalam dunia masakan juga baking.

                Alhamdulillah, dalam dua minggu group tersebut telah mencapai 10k++. 

KLIK LINK DI BAWAH, ANDA AKAN DIBAWA KE GROUP TERSEBUT:



Wednesday, September 27, 2017

11 September.


genap umur aku 36 tahun, masih lagi membujang. Bila agaknya Rezeki aku untuk berumahtangga akan tiba.

Post ini aku ingin mengucapkan terima kasih buat sahabat aku kerana melakukan kejutan buat aku. Ucapan terima kasih yang tidak terhingga.



Di sini, aku inginmemohon kemaafan andai sahabat mu ini:
  1. sering menyakiti hati,
  2. sering melukakan,
  3. sering lepas percakapan,
  4. dan lain-lain.




Aku juga ingin menyatakan, bahawa tidak ada sahabat terbaik yang aku pernah jumpa selain kau. Aku cuba menjadi seorang sahabat yang baik dan seorang rakan kongsi yang sentiasa bersama menaikan lagi apa yang kita lakukan.

alahai, aku bukan mat jiwang nak bagi ayat-ayat manis. tidak pandai aku.

 
 

Kisah Kitchen Tisue

Tidak silap aku kisah ini terjadi dalam tahun lepas. Semasa aku dan partner biz aku (ejam) pergi ke satu pasaraya untuk membeli beberapa perkakasan membuat kek yang telah habis.


Begini, pada hari itu antara barang keperluan yang perlu dibeli adalah tisu dapur. Pada mulanya, kami berdua memilih dan berbincang tisu mana yang ingin dibeli, biasanya kami akan mengambil kira harga tisu-tisu tersebut.

Setelah selesai memilih dan mendapat kata muktamad dan persetujuan, kami membawa hala memasing, mencari keperluan diri memasing. Pada masa itu aku sedang memilih dan mencari mana satu shampoo yang terbaik.

Tiba-tiba aku terpandang semula ke tempat tisu tadi, dan sahabat aku itu ada di situ. dan dalam keadaan muka berkerut (confius)  dalam hati aku:
"dah kenapa?"
aku menuju ke beliau dan bertanyakan prihal masalah beliau.

Dia menerangkan, 
"Di packing  ni menyatakan ada 6 gulung tisu dan dua percuma", ujarnya
"haah lah, ada dua percuma siap dalam packing", terang aku.
"habis tu mana lagi dua?", tanya beliau dengan muka yang berkerut.
aku pun mengira tisu tersebut di hadapan beliau, genap lapan gulung.
"kenapa ko kira cukup, aku kira tak cukup dua", tambah beliau.
"ko dah kenapa?", tanya aku.
aku pun tak tahu, macam mana dia kira boleh dapat 6 gulung sahaja, tidak cukup 8 gulung. Nasib baik dia tidak pergi ke kaunter pertanyaan dan bertanya:
"mana lagi dua gulung?",

berdekah kami ketawa  dengan ke"sengal"an beliau di situ.

#angingila dah sampai. macam-macam perangai
sahabat aku itu.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...