Friday, January 5, 2018

Yang Terlepas.

Assalammualaikum dan Salam Muafakat Johor.

Dalam kita berkawan tidak kira di dalam alam maya mahupun di alam nyata. Pasti ada permasalahan antara sesama kita. Malahan sekarang teknologi komunikasi telah berkemajuan dengan wujud pelbagai aplikasi-aplikasi yang memudahkan kita berhubung dan merapatkan tali sillaturrahim. 


Hanya kita bersama yang menangani sama ada ia menuju ke perkara yang baik mahupun yang sebaliknya.

Kali ini aku ingin kongsi sedikit apa yang berlaku di dalam kehidupan aku sendiri, 
"bila pula aku kongsi atas perkara yang bukan aku lalui",

Begini, setelah whats app mewujudkan satu lagi tambahan dalam aplikasi mereka. Iaitu "group" merupakan salah satu tambahan yang punya banyak kebaikan, membolehkan kita mewujudkan satu kumpulan yang disertai oleh keluarga dan kawan-kawan, dan melibatkan penyertaan semua.

Begitu juga di dalam pejabat, memudahkan penyampaian maklumat yang penting disampaikan secara menyeluruh tanpa ada mereka yang tertinggal maklumat. Tetapi bergantung kepada penglibatan individu juga, sama ada melibatkan diri atau tidak, Mengapa aku berkata sedemikian, kerana aku juga punya group yang tidak sempat untuk aku campur secara sepenuhnya akibat dari kekangan kerja dan masa. Banyak perkara yang tertinggal.


Beberapa ketika setelah mempunyai group ini. Bagi aku, apa yang telah kita bualkan di dalam group tidak perlu kita hebahkan kepada dunia sebelah atau dunia lain. Apa yang telah dibincangkan atau apa yang berlaku di dalam group hanya orang yang berada di dalam itu sahaja yang terlibat. Tidak perlukan orang luar untuk campur mahupun ikut serta dalam permasalahan di dalam group.

Tetapi ada segelintir yang sengaja atau tidak telah membawa perkara rahsia di dalam group, dan dihebahkan kepada orang lain hingga menimbulkan satu situasi yang melibatkan beberapa orang lain. Dan agak menyusahkan.
Pasti ada yang berasa cemburu kerana tidak ditarik untuk melibatkan diri di dalam group atau dia sendiri yang punya alasan untuk berbuat demikian. Apa yang terjadi adalah orang yang disampaikan cerita sampaikan kepada orang yang tidak perlu ketahui apa permasalahan juga perbincangan tersebut.

Tetapi perkara itu telah dijelaskan dan orang yang bertanggungjawab telah menyedari kesalahan beliau dan memohon maaf kepada yang lain atas kealpaan yang berlaku pada beliau. Dan berjanji dan memastikan perkara itu tidak lagi berlaku.

Sekadar ada yang menggunakan situasi untuk kepentingan diri sendiri. Tetapi yang teraniaya tidak sedar bahawa diri dipergunakan.


Di dalam budaya group ini pun, kita kena membiasakan diri. Manakan tidak, penglibatan satu group kekadang disertai oleh hambpir puluh orang. Jadi, pasti tidak terlayan dan ada yang terasa seperti tidak dilayan lebih tepat tidak rasa kehadiran diri dalam group. Hingga ada yang terasa hati dan keluar group dengan alasan "hanya kroni sahaja" yang berada di dalam group.

Kekadang aku juga berasa sedemikian, kerana apabila aku mencelah. Seolah-olah, perbualan aku itu tidak disedari oleh yang lain. Perkara itu biasa jika penyertaan group itu melebihi sepuluh orang. Sekadar fikir positif dan ambil mudah sahaja perkara tersebut. Tidak perlulah diperbesarkan.
Tambah lagi ketika mereka sedang sibuk berbual dan bercerita. Pasti kekadang tidak perassan dengan kehadiran kita. Bagi aku, isu tersebut tidak lah besar mana.

Thursday, January 4, 2018

Kuantan 2017

Sekadar perkongsian.

Percutian dan jalan-jalan aku yang terakhir bagi tahun 2017. Kuantan.

Bukan percutian sebenarnya, sekadar menghadirkan diri dalam satu majlis persandingan sahaja. Tidak ada kaitan dengan aku sebenarnya, kerana majlis tersebut adalah majlis sepupu partner aku sahaja, dan aku telah diajak bersama untuk menghadiri majlis tersebut.

Pada awalnya aku agak keberatan untuk ikut sama kerana bukan saudara aku. Tetapi seolah-olak paksa rela. dan aku sekadar akur sahaja dengan permintaan partner aku.

Sekadar share gambar sahaja pada hari tersebut, tidak ada apa yang menarik yang boleh aku ceritakan.












Percutian Keluarga Di Janda Baik.

Dalam bulan Disember tahun 2017. Aku telah mengikuti percutian yang dianjurkan oleh ibu aku sendiri untuk percutian keluarga, katanya. Perancangan ibu aku sendiri bersama adik-adik aku.


Pada awlnya aku menyatakan bahawa aku tidak dapat mengikuti percutian tersebut kerana punya tempahan dua biji kek pada hari dan tarikh yang sama. Ibu aku memaksa dan menyatakan perctuian tersebut tidak boleh tidak.

Maka duduk berbincanglah aku bersama partner aku, sama ada beliau boleh atau tidak menguruskan tempahan tersebut berseorangan. Maka dia bersetuju beserta syarat.



Beberapa hari sebelum percutian, aku perlu menyiapkan dua biji kek yang telah ada dalam tempahan. Sekadar coating sahaja. Selebihnya partner  aku yang selesaikan.

Sehari sebelum aku ke Janda Baik, aku telah bermalam di rumah adik aku yang bongsu bersama ibu aku. Kerana ada seorang lagi yang akan bertolak bersama dari rumah adik aku yang bongsu. 


Perjalanan bermula seawal jam 7 pagi. Titik pertemuan dengan adik beradik aku yang lain adalah di gombak. Perjalanan tidak mengambil masa yang lama kerana jarak Janda Baik dan Kuala Lumpur tidak berapa jauh. Sekadar ambil masa sekitar satu jam lebih sahaja.

Percutian kami berlangsung selama tiga hari dan dua malam. Sesampai kami di sana, aktiviti yang adik-adik aku lakukan adalah berendam di dalam sungai/ atau jeram yang terletak berhadapan dengan homestay yang kami menginap.



Aktiviti malam pula, kami duduk bersama dan berbual sambil berbbq sahaja. Tidak banyak aktiviti yang dapat kami lakukan kerana, sepanjang kami berada di Janda Baik. Cuaca tidak begitu mengizinkan kerana sepanjang hari hujan turun hampir lebat.

Pada hari kedua, aku sekadar mengikut adik ipar aku bersiar-siar di pekan yang berhampiran. Dan ibu aku dengan sukacitanya membeli beberapa biji durian yang ingin dimakan bersama adik-adik aku yang lain.

Hari terakhir, aku perlu turun awal berbanding yang lain kerana ingin menghantar ibu aku ke KLCC untuk bertemu dengan suami beliau (ayah tiri aku). Kerana ibu aku sambung bercuti lagi ke Langkawi.

Tidak banyak gambar yang aku ambil semasa berada di Janda Baik. Sekadar apa yang ada sahaja.

Tuesday, January 2, 2018

Ambil Kesempatan Atau Betul Memerlukan.

Assalammualaikum dan Salam Muafakat Johor.

Masih tidak lewat lagi rasanya untuk aku menyampaikan ucapan 

"SELAMAT MENYAMBUT TAHUN BARU 2018"

Aku masih lagi belum fikir apa azam untuk tahun 2018 ini,
"hahahaha......",
Seharusnya aku fikirkan sebelum masuk tahun baru,
"betul tidak?",

Abaikan, post kali ini aku ingin share tentang segelintir orang yang memang memerlukan bantuan atau sekadar mengambil kesempatan atas kebaikan orang lain?

Tidak berapa nak bijak aku untuk menilainya.


Begini ceritanya,


Situasi 1:

Aku ada berkenalan dan berkawan dengan seseorang yang berasal dari johor juga, perkenalan kami bermula di satu buah kelas, dan membawa ke beberapa ketika dengan menghubungi melalui teks (whats app) dan beberapa kali dia telah datang ke Segamat untuk bertemu dan lepak bersama aku.

Aku juga ada beberapa kali datang ke rumah beliau, memandangkan aku telah menganggap dia sebagai seorang sahabat, mungkin dia berfikir begitu juga.

Susah senang beliau ada juga aku ketahui, ada beberapa masalah yang beliau hadapi termasuk berhutang dengan beberapa orang Ah Long. Dan sering kali beliau menunjukan teks dari pemberi hutang kepada dia. Terasa kasihan juga pada awalnya.

Setelah beberapa ketika berkawan dan bersahabat, dia berani bersuarakan permintaan, bertanyakan kepada aku sama ada aku boleh memberikan pinjaman kepada dia dan dia telah berjanji untuk membayarnya kembali dalam beberapa hari selepas. Mungkin telah lama kenal, aku memberikan pinjaman tersebut. Sekadar ratus sahaja nilainya. Beberapa bulan kemudian, dia menghubungi aku untuk membuat pinjaman lagi, kali ini pinjaman dia berjumplah rm3000 dan berjanji bahawa akan membayarnya dalam tembpoh seminggu.

Pinjaman kali kedua ini, tidak aku berikan kerana, pinjaman yang pertama berjumlah RM400 masih lagi belum dia langsaikan. Walaupun telah berjanji akan membayarnya dalam beberapa hari.

Dah hampir setahun berlalu, bayang RM400 masih juga aku tidak nampak. Dan hubungan melalui call dan whats app, juga terhenti.



Situasi 2:

Seorang ini aku berkenalan hanya di dalam instagram. tidak pernah bual melalui dm atau lain-lain media.

Tiba-tiba aku mendapat teks dari beliau menyatakan ingin membuat pinjaman, dan beliau menyatakan juga apa permasalahan yang sedang beliau hadapi.

Meminta bantuan RM100 untuk membeli susu anak yang telah kehabisan. Aku tidak memberikan pinjaman tersebut kerana ada beberapa dokumen yang aku minta tidak diberikan.



Situasi 3:

Pertama kali berjumpa setelah tiga tahun bersahabat di instagram. 

Sepanjang beliau di Segamat, aku tidak berkira untuk belanja makan minum dia ketika bersama aku. Kerana bagi aku dia tetamu aku walaupun dia tidak bermalam di rumah.
Sepemergian dia sehari selepas, beliau menghantar teks menyatakan ingin membuat pinjaman daripada aku dengan sejumlah wang yang sememangnya aku mampu untuk berikan. Tetapi aku berfikir, adakah dia akan membayar kembali atau tidak?

Apa yang ingin aku keliru sekarang ini adalah,

Individu yang berada di situasi 1 dan 2.
Adakah dia tidak berasa malu? Menagapa aku cakap begitu?
Setiap kali mereka post di instagram. Seperti orang-orang yang punya banyak duit dan besar kewangannya. Pergi bercuti, makan dengan makanan yang mahal dan lain-lain.


Tetapi hutang masih lagi tidak dilunaskan.




Sedangkan orang yang memberi pinjaman hanya makan maggie sahaja. 

MACAM MANA TU?


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...