Sunday, December 20, 2015

Dalam kita menjalani kehidupan ini, mustahil jika seseorang itu tidak memerlukan seorang sahabat atau kawan. Tidak kira apa juga kepentingan dia berkawan. Begitu juga aku, memerlukan seorang sahabat untuk aku berbual dan meminta bantuan jika memerlukan.

Tetapi bagi aku, kebiasaannya aku berkawan bukan untuk aku mengambil kesempatan terhadapa kawan-kawan aku. Sekadar ingin mempunyai teman untuk aku berbual dan lepak bersama jika ada kelapangan. Untuk bercerita masalah mungkin tidak, kerana aku tidak pandai bercerita tentang masalah yang aku hadapi.

Aku mempunyai beberapa kenalan baru, dan sering juga aku keluar lepak bersama. Tetapi ada yang mempunyai sikap yang terlalu bangga diri. Dan setiap perkataan yang keluar dari mulut seolah-olah tidak boleh dipercayai kerana banyak keraguan. Aku menilai setiap perbualan, bukan menerima bulat-bulat dan terus mempercayai.

Dan aku juga akan menilai setiap kenalan aku, bukan memilih tetapi ingin melihat bagaimana cara mereka. Sama ada boleh bersahabat lama atau mereka sekadar sebentar sahaja. Setiap orang ada cara masing-masing, tetapi bagi aku, aku ingin mempunyai satu persahabatan yang lama dan berkekalan. Biar banyak kawan jangan banyak musuh.

Pada suatu masa dulu aku mempunyai ramai kenalan dan kawan-kawan. Mungkin kerana kealpaan aku, dan menuruti cakap orang tersayang yang ingin aku tinggalkan semua, aku tinggalkan. Nah!!, sekarang apa yang berlaku. Aku ditinggalkan. Silap aku, bukan dia atau mereka.

"Lebih dari seorang kawan?",

Ramai yang meminta dan mengajak, tetapi hati aku belum bersedia untuk menerima. Terlalu beku dan tidak mampu bagi aku membuka pintu hati aku. Mungkin apa yang telah berlaku pada masa lepas membuatkannya terus membeku. Aku cuba untuk menerima, tetapi memang sukar. Aku tidak pasti nak cakap macam mana. Biarlah masa yang menentukan.

Setiap yang berlaku punya sebab yang tertentu. Dan kita perlu menerima dan menempuhnnya denga redha.

Bersahabat di alam maya?

Bagi aku tiada masalah, kalau betul dengan caranya. Tetapi di alam maya ramai yang tidak jujur aku rasa. Ada yang cuba mengambil kesempatan, contoh cuba meminjam atau meminta duit. Dan ada beberapa yang cuba minta top up handphone, dan selepas tu, senyap begitu sahaja.

Entah, bergantung pada niat masing-masing.

Wednesday, December 9, 2015

Perginya Seorang Teman.


Dalam minggu lepas, aku mendapat perkhabaran dengan membaca status facebook sahabat aku. Beliau menyatakan bahawa teman lama aku, Muzammil telah kembali ke pangkuan ilahi. Aku agak terkejut juga, kerana sebelum ini aku tiada pula mendengar sahabat aku ini mempunyai masalah kesihatan.

Ajal dan maut di tangan tuhan, apa-apa kemungkinan boleh terjadi. Beliau meninggal seorang balu dan seorang anak perempuan yang baru berumur 3 bulan. Meninggal pada usia 36 tahun. Merupakan seorang anak yang baik dan selalu berbakti pada ibu dan bapa beliau, selama aku mengenali dan aku melihat apabila bersama-sama beliau dahulu.

Sekadar teringat, pada satu ketika, aku bertandang ke rumah ibu bapa beliau. Aku memerhatikan beliau sabar melayan karenah arwah abapa beliau. Memang seorang anak yang baik.

Pada rakan-rakan pula, beliau tidak lokek menghulurkan bantuan, dari segi tenaga. Sering membuat suasana disesuatu majlis ceria. Dan tidak pernah pula bibir beliau sepi tanpa sesuatu yang boleh membingitkan keadaan.

Sebenarnya banyak kenangan sewaktu aku aku tinggal di Puchong dan bersahabat dengan beliau. Sering juga membantu aku di kala aku mengalami kesulitan. Orang yang menghantar aku pulang ke kampung sewaktu pemergian arwah ayah aku. Tidak membenarkan aku pulang ke kampung dengan menaiki motosikal. Beliau sememangnya seorang yang baik, walaupun nakal.

Mungkin disebabkan jarak menjadikan aku jauh dan tidak serapat seperti dahulu. Dan ada beberapa perkara yang tidak dapat aku elakan daripada berlaku. Aku menyimpan hasrat untuk bertemu dengan beliau. Tetapi aku tidak berkesempan untuk berbuat demikian. Aku terasa sangat sedih sebenarnya dengan pemergiannya, mengalir juga lah setitis dua air mata. (lelaki wei... x macho nangis... hahahaha).

Aku doakan beliau ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman.

P/S: aku tidak akan punya masalah dengan seseorang selagi orang tu tidak buat masalah dengan aku. Tetapi, bila sudah buat hal.... minta maaf banyak-banyak. sendiri mahu ingat.

Tuesday, December 8, 2015

Orkid.

Asslammualaikum w.b.t.
Lama sudah aku tidak update page aku ni, mungkin kekangan kerja-kerja di pejabat juga di rumah. Maca-macam perkara yang perlu aku lakukan. Tapi tidak seperti sibuknya seorang menteri. Gambar-gambar orkid yang aku selitkan di dalam post ini adalah antara orkid yang ada dalam koleksi aku.


Jika sesiapa yang mengikuti blog  aku ini, pasti mengetahui bahawa aku sering menemankan ibu aku pergi ke nursery mencari orkid. Kadang-kadang habis beribu kerana minat beliau. Sekarang ini, Aku pula telah terikut-ikut hobi beliau yang satu ni. 


Jika diikutkan, penjagaan dan penyelenggaraan pokok orkid ini tidak lah berapa cerewet sangat. hanya jaga keperluan iaitu air dan baja. In Sya Allah, pkok akan gemuk dan sering berbunga. Alhamdulillah, setelah mengikuti cara penjagaan di internet dan nasihat juga tunjuk ajar dari kenkawan di facebook dan kenalan dunia nyata, juga beberapa tips yang aku baca dari internet. Pokok-pokok orkid dalam jagaan aku gemuk dan rajin berbunga.


Tidak seperti dulu, beli berpasu-pasu sampai habis beribu, tetapi pokok kering dan akhirnya mati begitu sahaja. Sekarang ini, ada beberapa jenis orkid dari spesisnya sendiri dan sering berbunga. termasuk orkid hutan yang aku beli di Muadzam. penjual orang asli.


Yang menariknya orkid hutan ini, walaupun saiz bunga tidak begitu besar. Namun ia boleh mengeluarkan harum. Walaupun kecil saiznya, orkid hutan mempunyai daya tarikan tersendiri.


Mengikut pemerhatian aku, peminat-peminat orkid ini ada cara mereka tersendiri. Maksud, mereka ini mengumpul spesis-spesis yang mereka minat. Aku ada niat aku nak kumpul satu spesis orkin ini, bunga tidaklah besar, tetapi warna dan corak yang terdapat pada kelopak bunga memamg menarik minat aku. Phalaennopsis deliciosa, kalau tidak silap.


Sekian sahaja post kali ini.





nopsis deliciosa

Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu
Phalaenopsis deliciosa

Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu

Tuesday, October 27, 2015

Facebook Account

Baru-baru ini ada kenalan aku menghubungi aku dan bertanyakan tentang account facebook aku. Dia bertanya samada aku mempunyai account lain selain yang sekarang. Aku memberitahu kepada beliau bahawa aku hanya mempunyai satu account sahaja (buat masa ini)

Sahabat aku ini menyatakan bahawa account tersebut mengandungi gambar-gambar yang agak seksi. 
"Benarka?", aku mencari kepastian di dalam ceritanya.
"Ya zal, budak-budak kecoh berbual tentang perkara ni", jelas belia kepada aku.
Aku meminta id facebook tersebut. Dan memang benar account tersebut menggunakan gambar aku sebagai profile picture.

Apa yang mampu aku lakukan hanya menghubungi owner facebook tersebut untuk menghentikan perbuatan beliau terhadapa aku. Meminta secara baik.
Alhamdulillah, beliau telah meminta maaf dari aku dan akan delete account tersebut. Dan beberapa hari ini, profile tersebut telah tidak nampak di laman sosial tersebut.

Terima kasih aku ucapkan kepada beliau.


https://www.facebook.com/mfaizal.danny
ini sahaja lama facebook yang aku ada

Manusia.



Assalammualaikum, Salam Selasa. post kali ini aku nak ceritakan tentang manusia dan perhubungan. Baru-baru ini, seorang kenalan aku menghubungi aku bercerita dan meminta bantuan dari aku dalam menyelesaikan masalah beliau. Ia berkaitan dengan orang yang rapat dengan aku.

Semasa perbualan tersebut, sahabat aku ini terlepas cakap tentang apa yang orang itu bercerita tentang diri aku. Dalam baik rupa-rupanya mereka memburukan aku dibelakang orang lain. Mereka juga menyebar-nyebarkannya. Walhal bukan jauh mana mereka dengan aku.


Bukan sekadar diri aku sahaja, selama aku mengenali mereka ini, bermacam onar yang telah mereka timbulkan. Ramai juga kenalan aku yang telah menjadi mangsa mulut mereka ini. Untuk menutup dan risau keburukan diri sendiri diketahui umum, mereka menggunakan kelemahan, kesilapan dan keburukan orang lain untuk dijadikan isu hangat supaya yang lain lupa tentang apa yang telah berlaku pada diri mereka.

Bukan aku dan mangsa-mangsa mereka tidak mengetahui apa yang telah terjadi di kalangan mereka. Setiap keburukan mereka telah lama diketahui oleh aku. Hanya aku diamkan diri dan tidak menyebarkan aib mereka kepada orang lain. Boleh sahaja aku post  di facebook/ twiter bermacam lagi laman sosial.

Tapi bagi aku, untuk apa. Apa yang aku dapat dengan menyebarkan aib mereka. Tidak mendatangkan keuntungan pada diri aku mahupun keluarga aku. Sesungguhnya Allah itu ada, mereka tidak sedar bahawa keburukan mereka semakin lama semakin diketahui orang. Bukan dari mulut aku sendiri, tetapi orang lain. Aku mengetahuinya kerana ada orang lain hadir bertanyakan perihal mereka pada aku. Jawapan yang aku beri sekadar "tidak tahu".

Biarlah apa yang mereka ingin lakukan kerana Tuhan itu ada untuk membalasnya. Dan aku ingin menyampaikan ribuan terima kasih di atas information yang diberikan kepada orang sekitar.

Sunday, October 18, 2015

Say Thanks.

Post yang satu ni. nak say thanks kepada sepupu-sepupu dan rakan-rakan yang hadir.

sepupu aku idham dan hafiz

ima dan suami juga hamid

anak angkat ayah n  mak aku

Puan Hasnah Omar

keluarga Faridah

from Singapore Aishah

asmahani dan azrul
ramai lagi. tetapi aku sharekan gambar-gambar yang ada pada aku sahaja. terima kasih yang sudi hadir hari tu. kepada semuanya.

Lepaskan.

Dalam kita menjalani kehidupan ini, pasti kita akan lalui pelbagai peristiwa. Sama ada yang suka mahupun duka. Tanpa dapat kita halang dan mengawal, dan kita terpaksa jua lalui atau terima. Setiap orang pasti akan terima. Suka atau tidak kita harus menghadapinya.

Aku juga hanba Nya, harus terima dugaan-dugaan yang diberikan. Sekadar bersabar dan terima juga tawakal. Kepedihannya mungkin amat sakit dan seperti tidak sanggup kita hadapi. Mungkin bersebab segalanya diberikan dan diturunkan kepada aku. Mungkin aku alpa dengan hal-hal dan keseronokan dunia, mungkin juga aku telah jauh menyimpang dan melupakan Nya.

Dalam kesakitan dan kepedihan aku bersyukur kerana telah dijauhkan daripadanya, yang selama ini sentiasa melakukan penipuan kepada aku. Dan apabila aku fikirkan semula, sememangnya dia amat menyusahkan diri aku. Dan kerana dia juga aku telah jauh meninggalkan apa yang penting dalam kehidupan aku.

Selama mengenalinya. Aku melupakan segala tanggungjawab yang seharusnya aku tumpukan, sedar melebihkan segalanya untuknya. Melebihkan dari segalanya, Mungkin juga kerana janji-janji yang telah dia taburkan. Dan rupa-rupanya janji-janji tersebut kosong, sekadar dibibir.

Dia menggunakan kejujuran aku sebagai alasan, Selama aku dengannya, adakah dia jujur? Pelbagai penipuan dan kecurangan yang dia lakukan dibelakang aku. Selama itu juga aku memaafkan dan mendiamkan diri. 

Dalam tidak sedar aku juga berfikiran "untuk apa aku jujur jika pelbagai perkara yang telah aku nampak dan aku telan juga mendiamkan diri. Untuk apa aku harus perbodohkan diri aku untuk terima segala perbuatannya. Sehingga kesalahan yang mengaibkan dirinya sendiri juga aku diamkan dan terima dia semula, andai perkara itu diterima oleh orang lain pasti dilemparkan dia ke jurang dalam dan tidak memaafkan apa yang dia lakukan.

Sebenarnya aku nampak dan melihat dan aku juga mendiamkan sahaja. perubahan diri dia setelah aku tidak lagi mewah. sorry to say, memang ketara. Biarkan lah, semoga dia terima balasan dengan apa yang dia telah lakukan. Amin.

Aku cuba untuk tidak membenci, tapi apa yang dia beri memang menyakitkan. Aku sekadar memaafkan, untuk bersua tidak sesekali. Untuk selisih juga aku minta jauhkan. 

Ya Allah, jauhkan dia dari aku. Amin.

Saturday, October 17, 2015

Pernikahan & Persandingan Adik.

Assalammualaikum, Pada bulan september yang lepas, telah berlansung majlis persandingan adik bongsu aku. Taniah aku ucapkan kepada beliau dan menjadi seorang isteri.

Aku doakan beliau akan menjadi seorang isteri yang solehah dan taat kepada suami. Pada pernikahan beliau, aku telah menjadi wali memandangkan ayah kami telah meninggal dunia pada tahun 2008.

Tidak banyak yang aku ingin type kerana sejak kebelakngan ini, aku seperti tiada idea untuk menulis. Mungkin kerana kesibukan kerja otak aku menjadi tepu.

Aku sekadar konsikan beberapa keping gambar sahaja.












Monday, July 13, 2015

Mersing.

Pada 5 Julai yang lalu aku telah dipelawa oleh sahabat aku untuk bertandang ke rumah abang beliau dan berbuka bersama. Pada awalnya aku agak keberatan kerana aku bukanlah seorang peramah, tetapi merupakan seorang yang sedikit pemalu dan tidah pandai berbual. Tapi difikirkan semula why not,

Oleh itu pada hari Jumaat 3 Julai, sahabat aku ini menaiki bas dari TBS menaiki bas dan turun di Segamat. Dan aku menanti beliau di bustand Segamat. Setibanya beliau di Segamat, kami meneruskan perjalanan menuju ke Mersing. Muadzam, Pahang merupakan lokasi pertama yang aku singgah, ini kerana ingin mengisi minyak dahulu sebelum meneruskan perjalan.



Kali pertama aku pergi ke Mersing dengan menggunakan jalan Muadzam ke Rompin. Apa yang menarik pada hari itu jalan agak lengang dan dapat menikmati pemandangan dan melihat suasana kampung orang. Perjalanan pada hari itu memang lancar,  mengikut kata sahabat aku, apabila musim perayaan, jalan tersebut menjadi sibuk juga dengan kenderaan.

Setibanya di Pekan Rompin, aku mengajak sahabat aku untuk berhenti melihat dan meninjau bazar Ramdhan di situ, mungkin boleh bertemu dengan kuih yang agak istimewa (kuih tempatan). Boleh juga merasa kuih-kuih tradisional negeri orang. Sahabat aku membeli kuih Akok, kalau tidak salah ejaan. Selesai "tawaf" bazar ramadhan tersebut, kami meneruskan perjalanan.

Azan Maghrib, waktu berbuka puasa aku tiba di rumah abang sahabat aku. Dan seperti "langkah kanan",  kami turut serta berbuka puasa pada petang itu. Kami dihidangkan dengan juadah berbuka, Laksa Johor. 
"pergh.... memang terbaiklah, kegemaranku", bicara aku di dalam hati. 
apa yang membezakannya pada hari itu, kakak ipar beliau mengguna laksa bukan spegetti seperti kebiasaan.

Alhamdulillah, kenyang pada petang itu. Manakan tidak, dua pinggan aku layan Laksa Johor itu.

Pada malam itu, sahabat aku mengajak aku pusing (berjalan) di Bandar Mersing, dan "lepak" di tepi laut. Tetapi, lepak tepi laut diwaktu malam, sekadar dapat melihat cahaya dari kapal-kapal dan cahaya dari rumah api yang berhampiran. Seronok juga, kerana terasa suasana  sejuk dan tenang terasa dalam diri.

Keesokkan paginya, seperti yang sahabat aku janjikan, kami perlu pulang semula ke Segamat, kerana aku bekerja pada hari Ahad. Maka bergeraklah kami dari rumah abang beliau meneruskan perjalanan pada jam 11.00 pagi. Sempat juga aku singgah basuh kereta kerana berbulan rasanya aku tidak mencucinya, dan agak comot kelihatan.

Sempat pula sahabat aku membawa aku singgah di Pantai Pasir Lanun, sekadar duduk-duduk dan menikmati pemandangan sahaja. Kerana berada di dalam bulan puasa, jika tidak dah pasti duduk berendam di dalam air yang nampak kebiruan itu.

Setibanya di simpang antara Bandar Pekan dan Bandar Muadzam, aku bagi request pada sahabat aku.
"Bandar Pekan jauh tak dari sini?", tanya aku.
"Tidaklah terlalu jauh, kenapa", jawab dan tanya beliau kembali.
"Boleh tak bawa pi ke sana", aku membuat permintaan.
"Boleh jer", ujar beliau.
"wow. best", jawab aku kegirangan.
Niat hati sebenanrnya ingin merasa sejenis makan yang ada di Bandar Pekan, Puding Raja namanya. 

Setibanya di Bandar Pekan, sahabat aku membawa aku ke Muzium Sultan Abu Bakar. Rupa-rupanya dia juga telah lama simpan niat nak berjalan-jalan di kawasan itu. Tetapi tidak keseluruhan kawasan kami lawati. Ini kerana cuaca agak panas dan dalam keadaan berpuasa. 

Apa yang aku nantikan telah tiba, pergi ke bazar ramadhan yang mana terdapat pelbagai juadah-juadah berbuka puasa yang dijual. Dan sudah tentu aku mencari Puding Raja. Dan aku dapat apa yang aku inginkan, terasa seperti tidak sabar ingin merasa juadah tersebut.

Perjalanan pulang ke Segemat diterukan kembali, Kami tiba di Segamat Yayasan hampir jam 7, dan memutuskan untuk berbuka di kedai makan berhampiran sahaja.

Di sini ingin juga lah nak ucapkan terima kasih kepada sahabat aku yang sudi membawa aku bersiar-siar walaupun dalam berpuasa.

Thursday, July 2, 2015

Akhirnya

Assalammualaikum dan salam sejahtera.
Terlalu lama aku meninggalkan dunia blog ini. Entah ada lagi atau tidak peminat dan pengikut-pengikut blog aku ini kan?

Telah di pertengahan bulan Ramadhan kita sekarang ini. Tidak lama lagi akan menyambut Syawal. Corong-corong radio telah menyiarkan lagu-lagu raya. Tapi untuk menyambutnya aku seakan tidak punya semangat.

Manakan tidak, bermacam yang aku lalui, hadapi dan terima pada awal tahun. Kebanyakan yang duka-duka sahaja. Tetapi Alhamdulillah, aku telah dapat kembali semangat aku kembali. Yang lepas biarkan lepas, tiada guna aku kenang-kenangkan. Untuk berdendam tidak sesekali.

Segalanya aku serahkan kepada Yang Ilahi untuk membalas segala perbuatannya, segala tuduhannya dan segala yang dia telah lakukan pada aku. Biarkan, yang penting aku perlu teruskan kehidupan dan membentuk semula kehidupan yang telah aku sia-siakan.

Sudahlah, aku ingin memulakan lebaran baru bermula pada hari ini. Aku cuba update astu hari satu post. hehehehe....


Sunday, May 10, 2015

Belajar Memaafkan.

Assalammulaikum dan salah sejahtera.
Berbulan-bulan lamanya saya tidak membuka blog ini, sehinggakan saya sendiri hampir lupa password untuk log in.

Pelbagai perkara yang aku lalui selama awal tahun ini, kebanyakannya berduka. Sehingga hampir setiap malam aku menangis mengenangkan apa yang telah aku lalui selama hampir sebulan. Sehingga ada seorang sahabat menasihati aku supaya cuba untuk memaafkan. 

Pada mulanya, memang sukar untuk aku lakukan kerana memikirkan sakit yang telah aku terima. Mengingatkan apa yang telah aku lakukan dan berikan. Sebenarnya apabila aku mengingatkan itu semua, maka akan bertambahlah rasa sakit dah tersiksa lah bain dan hati.

Sekarang aku cuba untuk melupakan daripada terus mengingat perkara-perkara yang telah berlalu. Suapay tidak terasa sangat dengan apa yang telah berlaku. Belajar menerima dan redha.

Bila difikirkan semula, hampir aku tergelak. Manakan tidak, tidak pernah aku berduka sedemikian rupa walau apa yang aku tempuh itu lebih menyakitkan dan lebih memilukan. Sekarang aku hanya lakukan dengan mencari kawan-kawan lama semula dan mencari kenalan baru yang boleh dibuat rakan unyuk berbual atau bersenda supaya tidak memikirkan apa yang telah berlaku.

Dan aku juga telah melakukan beberapa aktiviti semasa lapang bagi sibukkan diri aku agar tidak terlalu mengingat. Bila berada di pejabat, memanglah dipenuhi dengan kerja-kerja, tetapi apabila di rumah banyak masa yang aku bazirkan begitu sahaja.

Aktiviti pertama: Aku telah membina sebuah reban ayam, niat dalam hati ingin membela ayam kampung dan ingin aku jual apabila sampai tempoh. Pada awal-awal ini aku sekadar membeli dan membela 10 ekor anak ayam yang aku beli di sebuah kedai yang membekalkannya di Muar. Dalam bulan depan aku merancang ingin membeli lagi 10 ekor. dan begitulah juga pada bulan-bulan yang berikutnya. Harap-harap Tuhan menyebelahi aku dari segi rezeki, Amin.

Aktiviti kedua: Ingin aku menanam cili, tapi ini dalam perancangan kerana keluasan tapak rumah ibu aku tidak seluas mana. sekadar kecil-kecilan. Juga dengan niat sibukkan diri dengan kerja-kerja berfaedah. Memandangkan ingin membeli dan mencari cili kampung agak sukar pada masa ini. Sekadar ingin makan sendiri boleh lah.

Harap-harap apa yang aku lakukan ini tidak "sehangat tahi ayam sahaja" 
hahahahaha.... doa kan aku jadi penternak berjaya yer kawan-kawan.
terima kasih

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...