Sunday, February 6, 2011

Cameron Highland

Dalam kesibukan akibat banjir tersebut, pergi melancong pula aku ke Cameron Highland buat sekian kalinya. Tujuan aku mendaki semula ke kawasan tinggi ini, semata-mata ingin mebawa makcik aku berjalan. Aku berada di Cameron Highlan selama 3 hari 2 malam.





Kami bertolak dari Puchong, Selangor jam 7 pagi, dan tiba di Brinchang dalam pukul 12 tengah hari. Tiada yang istimewa bagi aku, kerana aku telah pun pergi beberapa kali di kawasan pelancongan ini.





Kami pergi menaiki tiga buah kereta dan penginap di Hotel Titiwangsa. Tapi yang pasti, aku dalam keadaan tidak sihat, demam kerana mengharung banjir dan hujan pada malam sebelum.

Hari pertama:

Setibanya di Cameron Highland, (Brinchang) kami terus pergi chek in hotel yang telah di booking sebelum kami menaiki kawasan tersebut. mereka meminta untuk berehat seketika untuk melepaskan lelah akibat perjalanan yang jauh.

Satu jam selepas, mereka mengajak aku berjalan,





1. Cactus Point.






Apa yang menarik, di sini kita boleh melihat bermacam jenis cactus yang dipamerkan dan dijual, dari semurah 4 pasu berharga 10 hingga beratus ringgit satu pasu. Di sini juga di jual bermacam jenis bunga, juga boleh dibeli, tetapi bagi aku, pokok bunga ini tidak sesuai diletakkan di kawasan rumah aku kerana suhu yang panas. Hanya pokok cactus yang aku beli pada tahun lepas sahaja yang bertahan dan membesar.

Tidak lupa juga, di sini ada dijual pelbagai cendramata yang boleh dibeli untuk simpanan peribadi dan mungkin untuk diberikan kepada rakan.


2. Rose Valley.

Lokasinya terletak di Tringkap, Cameron Hinghland. Aku difahamkan terdapat lebih kurang 450 jenis bunga rose yang ada di sini. Yang mempunya perbezaan dari segi warna, saiz dan harumannya. Memang puas juga aku menikmati keindahan bunga rose di sini.

Terdapat juga bunga yang lain di sini, seperti lily, gerbera dan bermacam lagi. Aku tidak pasti pula apa nama bunga yang selebihnya. Mungkin aku perlu study dulu jenis bungaan yang ada di sana.


3. Market.

Lokasi yang pasti akan singgah. Bermacam-macam perkara yang dijual di sini, sayuran, makanan, teh, kopi, cendramata dan pelbagai lagi barangan yang boleh dibeli. Sehingga rambang mata jadinya.






Ini sahaja lokasi pada hari pertama, kerana hari pun telah lewat, dan semakin gelap, kami menuju ke hotel untuk berehat, tetapi sebelum itu, kami singgah di pasar malam yang akan dibuka setiap hari pada hari cuti dan dibuka pada hari sabtu atau ahad pada hari biasa.

Aku akan sambung pada post yang akan datang tentang pengalaman aku bersama family aku semasa di Cameron Highland.

Yang pastinya, semasa aku menaip post ini, aku baharu tiba dari kuantan setelah seminggu berjalan. Terasa letih juga.



Febuary.

Bulan ini mungkin bulan yang begitu buruk bagi aku mungkin, Di mana aku terpaksa menempuh dengan dugaan banjir yang melanda di Bandar Segamat, dan beberapa kawasan, sama ada Daerah dan Negeri.



Seumur hidup aku, ini kali pertama aku menempuh banjir, semata-mata ingin menjemput adik bongsu aku yang terkandas tidak dapat pulang ke Kuala Lumpur. Dalam jam tiga, aku keluar rumah bersama sepupu aku untuk menghantar adik perempuan aku itu ke Bandar Segamat, di mana beliau akan menaiki bas di Stesen Bas Segamat. Pada masa itu air sungai belum lagi melimpahi jalan raya. Adik aku menaiki bas jam 4.30 pm. Tetapi kerana bimbang jalan singkat segamat ditenggelami air akibat hujan yang telah berlarutan selama 4 hari tanpa henti, ini membolehkan aku mencari jalan alternatif lain untuk tiba di Bandar Segamat.

Alhamdulillah, aku tiba dengan jayanya di Stesen Bas Segamat. Tetapi bas yang adik aku naiki delay ke jam 6 pm, akibat banjir yang telah melimpahi jalan raya di Pekan Jementah, Segamat. Aku menyuruh beliau untuk membeli tiket bas lain, supaya beliau segera bertolak agar tidak mengalami perkara buruk, kerana pada pendapat aku, semakin tunggu semakin dalam kawasan yang di naiki air. Bas pertama yang dipilih, melalui Pekan Jementah, tetapi terpaksa ditunda akibat banjir, manakala bas kedua pula melaui Gemas, dan dengar khabarnya, semua bas akan melalui Gemas. Aku berpesan kepadanya agar inform pada aku walau apa pun yang berlaku.




Aku bertolak pulang ke rumah kerana khuatir jalan raya akan ditenggelami air. Pada tika itu, paras air di Sungai Segamat, masih lagi ok, pada masa itu jam menunjukkan pukul 530 petang. aku terus menuju ke rumah.

Dalam jam 730 pm, adik aku call mengatakan bahawa bas terpaksa berpatah balik kerana Gemas juga telah ditenggelami air. Aku terus bersiap-siap untuk menjemputnya. Dan aku begitu terkejut, hanya dalam beberapa jam sahaja, jalan yang aku laui tadi telah dilimpahi air, tetapi masih dilalui, aku begitu gusar kerana itu sahaja jalan yang boleh menghubungkan kampung aku dengan Bandar Segamat.

Dan, setibanya di Bandar Segamat, aku dikejutkan lagi dengan keadaan paras air di bandar tersebut. Jalan yang aku lalui di Bandar tersebut telah ditenggelami air sedalam paras pinggang. Adik aku telah mula menyeberangai air separas pinggang itu, aku juga merentas air banjir yang deras itu, kerana risau jika berlaku apa-apa kepada adik perempuan aku itu. Sememangnya meletihkan mengharung banjir tersebut.





Dan apa yang pasti, kereta yang aku pakai baharu sahaja 4 bulan, telah mengharung banjir sedalam paras betis. Dan Alhamdulillah, kereta aku tidak mengalami masalah, kerana selang satu hari dari tarikh tersebut aku telah membawa kereta kesayangan aku itu mendaki Separuh Puncak Gunung Brinchang, Cameron Highland.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...