Wednesday, November 23, 2011

Sejarah Solat Lima Waktu.

Dalam aku meneroka alam internet ini, tiba-tiba aku tertarik dengan satu artikal ini, tentang sejarah setiap solat lima waktu, apa yang aku ketahui adalah sejarah bagaimana Nabi Muhammad

Subuh:
Manusia pertama yang mengerjakan solat subuh ialah Nabi Adam a.s. iaitu ketika baginda keluar dari syurga lalu diturunkan ke bumi. Perkara pertama yang dilihatnya ialah kegelapan dan baginda berasa takut yang amat sangat. Apabila fajar subuh telah keluar, Nabi Adam a.s. pun bersembahyang dua rakaat.
Rakaat pertama: Tanda bersyukur kerana baginda terlepas dari kegelapan malam.
Rakaat kedua: Tanda bersyukur kerana siang telah menjelma.



Zohor:
Manusia pertama yang mengerjakan solat Zohor ialah Nabi Ibrahim a.s. iaitu tatkala Allah SWT telah memerintahkan padanya agar menyembelih anaknya Nabi Ismail a.s.. Seruan itu datang pada waktu tergelincir matahari, lalu sujudlah Nabi Ibrahim sebanyak empat rakaat.
Rakaat pertama: Tanda bersyukur bagi penebusan.
Rakaat kedua: Tanda bersyukur kerana dibukakan dukacitanya dan juga anaknya.
Rakaat ketiga: Tanda bersyukur dan memohon akan keredhaan Allah SWT.
Rakaat keempat: Tanda bersyukur kerana korbannya digantikan dengan tebusan kibas.



Asar:
Manusia pertama yang mengerjakan solat Asar ialah Nabi Yunus a.s. tatkala baginda dikeluarkan oleh Allah SWT dari perut ikan Nun. Ikan Nun telah memuntahkan Nabi Yunus di tepi pantai, sedang ketika itu telah masuk waktu Asar. Maka bersyukurlah Nabi Yunus lalu bersembahyang empat rakaat kerana baginda telah diselamatkan oleh Allah SWT daripada 4 kegelapan iaitu:
Rakaat pertama: Kelam dengan kesalahan.
Rakaat kedua: Kelam dengan air laut.
Rakaat ketiga: Kelam dengan malam.
Rakaat keempat: Kelam dengan perut ikan Nun.




Maghrib:
Manusia pertama yang mengerjakan solat Maghrib ialah Nabi Isa a.s. iaitu ketika baginda dikeluarkan oleh Allah SWT dari kejahilan dan kebodohan kaumnya, sedang waktu itu telah terbenamnya matahari. Bersyukur Nabi Isa, lalu bersembahyang tiga rakaat kerana diselamatkan dari kejahilan tersebut iaitu:
Rakaat pertama: Untuk menafikan ketuhanan selain daripada Allah yang Maha Esa.
Rakaat kedua: Untuk menafikan tuduhan dan juga tohmahan ke atas ibunya Siti Mariam yang telah dituduh melakukan perbuatan sumbang.
Rakaat ketiga: Untuk meyakinkan kaumnya bahawa Tuhan itu hanya satu iaitu Allah SWT semata-mata, tiada dua atau tiganya.


Isyak:
Manusia pertama yang mengerjakan solat Isyak ialah Nabi Musa a.s.. Pada ketika itu, Nabi Musa telah tersesat mencari jalan keluar dari negeri Madyan, sedang dalam dadanya penuh dengan perasaan dukacita. Allah SWT menghilangkan semua perasaan dukacitanya itu pada waktu Isyak yang akhir. Lalu sembahyanglah Nabi Musa empat rakaat sebagai tanda bersyukur.
Rakaat pertama: Tanda dukacita terhadap isterinya.
Rakaat kedua: Tanda dukacita terhadap saudaranya Nabi Harun.
Rakaat ketiga: Tanda dukacita terhadap Firaun.
Rakaat keempat: Tanda dukacita terhadap anak Firaun

Gambar Sekitar Masjid Putra, Putrajaya.

Di sini aku letakkan beberapa keping gambar kenangan semasa aku membawa sahabat aku Ekin ke Masjid Putra, Putrajaya.

 ini lah dia sahabat aku itu.


 bersama suami beliau,


 aku dan gambar ini diambil oleh En Fitri,


 Saja aku ingin berkongsi tentang keindahan yang ada di Masjid Putra ini, satu sahaja keinginan aku yang belum tercapai, ingin menunaikan Solat Jumaat di masjid ini,akan aku lakukan juga satu hari nanti.





Menyelam n Minum Air.

Dalam kemarahan aku kepada kelakuan budak sengal semalam, aku cuba memujuk hati aku yang panas ini untuk menjaga hati sahabat aku yang seorang bersama adik dan suami beliau. Ikut hati aku yang sedang panas ini, ingin sahaja aku meninggalkan beliau begitu sahaja.


Sebenarnya aku bertolak pada hari Isnin jam 9.30 pm dari rumah aku. Perjalanan di teruskan dengan menuju ke Tangkak dan melalui Tol Tangkak hingga ke Tol Kajang. tiba di rumah sahabat aku iaitu En Mohamad Fitri pada jam 12.15 am, sebenarnya setibanya aku di Putrajaya perut aku ini terasa sangat lapar, tetapi apabila tiba di rumah, malas ingin keluar terasa. Nasib baik sahabat aku fitri sudi memasakkan maggie untuk aku.

Dalam jam 7 am, 22 november, sahabat aku telah membangkitkan aku dari nyenyak tidur kerana sahabat aku Ekin dan keluarganya telah pun bersiap-siap untuk ke Jabatan Imigresen Putrajaya  sedangkan aku seperti malas ingin bangkit dari katil, mungkin kerana keletihan memandu semalam.




Urusan dilakukan oleh Ekin pada jam 830 am, dan keadaan di jabatan tersebut telah pun dipenuhi orang yang ingin melakukan urusan masing-masing. Dalam beberapa minit melakukan urusan kerani tersebut memaklumkan bahawa proses tersebut akan selesai selepas waktu lunch. Ekin memaklumkan kepada aku bahawa dia ingin bersiar-siar di kawasan berhampiran dan ingin membasahkan tekak beliau. Tetapi urusan aku terbantut dengan tidakan budak sengal semalam, dan menantikan Ekin dengan urusan pribadinya hampir 30 minute dan terpacak aku di hadapan Jabatan Imigresen itu.

Selepas urusan pribadi yang tidak berapa penting itu aku membawanya ke Alamanda sahaja untuk minum pagi, terasa lapar juga perut aku. aku sekadar menjamah 3 biji telur separuh masak bersama satu keping roti bakar, dan sekeping roti telur bersama segelas air Neslo. Boleh tahan juga aku makan pada pagi itu, lapar punya pasal.



Selesai makan pagi, aku membawa Ekin dan keluarganya bersiar di Masjid Putra, Putrajaya bersiar lah beliau dan keluarga beliau. Seterusnya aku menghantar semula beliau ke Jabatan Imigresen dengan urusan beliau, manakala aku menuju ke Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin untuk menunaikan solat Zohor.

Aktiviti di teruskan dengan perjalan pulang aku ke rumah pada petang itu juga. Terasa letih juga melakukan perjalanan dan urusan dalam satu hari. Kebiasaannya aku luangkan masa dalam beberapa jam untuk berehat sebelum aku memulakan perjalanan.

 


Kelakuan.

Semalam, semasa aku membawa sahabat aku ke Putrajaya, Imagresen Putrajaya. Terdapat satu peristiwa yang sememangnya amat menyakitkan hati aku. Dalam konteks berkawan atau bersahabat, jika seorang kawan meminta bantuan adalah perlu sebagai insan kita membantu sahabat kita yang memerlukan pertolangan kita.

Sahabat aku ini mempunyai seorang kawan, yang mana kawan beliau ini mempunyai urusan di Putrajaya juga. Hubungan aku dengan kawan aku itu tidaklah lebih daripada sekadar kawan satu pejabat, tetapi mungkin kerana pemikiran ceteknya itu membuatkan dia berprasangka buruk tentang aku.


Pagi itu selepas urusan di kaunter, kerani menyatakan urusan tersebut akan selesai selepas lunch. Sahabat aku meminta aku agar membawa beliau dan family beliau untuk pergi minum dan bersiar-siar di Putrajaya. Dalam masa perjalanan turun ke ground level. Beliau bertemu dengan kawan beliau itu. Seperti pernah aku nyatakan sebelum ini, segala urusan pribadi orang lain tidak akan aku campuri, aku terus sahaja berjalan meninggalkan sahabat aku itu dengan urusan beliau sendiri.

Aku menantikan mereka di pintu masuk bangunan, hampir setengah jam aku menanti di situ dan tiba-tiba aku mendapat satu sms. "Danny, kau jalan dulu, kawan aku ni bising ada kau".
So aku faham, aku pun berjalan kaki menuju ke Bangunan Perbadanan Putrajaya untuk bertemu dengan sahabat aku Fitri, dengan tujuan mengajak beliau pergi minum. Bagi aku mungkin Kawan sahabat aku itu akan membawa beliau bersiar mungkin, 

Sms aku dengan member aku:

"Danny ko jln dlu ayah bsing ar.."sms yang aku terima dari member aku dan sedikit menyakitkan hati,

"Poyo lah ayah kau tu, ckp Kat ayah kau tu, agak2 lah nak pikir tentang org, aku ADA maruah, bukan macm dia y x ada sivic nak kan bini org, x per lah, kang apa2 sms aku, kalau nak aku boleh balik dulu, kau suruh ayah antar ablik sgmt" aku sms begini kerana sms yang aku terima di atas, dia tak suka (bising) so nak buat apa aku tunggu lagi, betul tidak? daripada bermasam buka baik aku berlalu.

"Jgn ar mcm tu ko tggu kt bwah jap lg aku turun" pinta sahabat aku.

"X pe, aku x ada Hal, aku park kete Kat situ jer, ni aku dah jln kaki jauh dah, aku x kisah, kau dah siap urusan n nak balik ke apa Ker, sms lah aku" ujar aku.

"Jgn lah aku nk jln"
"Herm... Kau tunggu jap"
"Danny kt ne aku kt keta ko" sebenarnya semasa aku dapat sms yang ini, fitri telah mengambil aku di hadapan Perbadanan Putrajaya untuk membawa aku minum pada tengahari itu. dan aku meminta fitri menghantar semula ke tempat aku perkir kereta.

"Jap2"

Dalam menuju ke Perbadanan Putrajaya itu, aku menerima sms dari kawannya. aku sisipkan perbualan aku di dalam sms itu. Original from my phone convert to .TXT  file.



budak itu =  "Apa kau msj dgn ekin tntg aku.kau xtahu pkara yg sbnar antara ak dgn dia, Aku dtg ptrajaya ada keja.bkn dtg nk jmpa **** k aku nk bntu dia.yg kau msj ckp mcm tntg aku napa d knapa"

aku = "Beb, aku x campur urusan kau ngan ****, aku kwn jer, org minta tolong, beb kita ni hamba Allah beb, tolong hormat sikit org lain, aku bukan jenis org y nak kacau hidup org lain, aku cuma x puas hati tentang APA y kau pikir jer beb, agak2 lah, beb bini org tu, aku ADA maruah tau, ADA mak y kena jaga nama dia, agak2 lah beb nak cakap pun, hidup x lama, nak mati kalau org tak maafkan dosa pun susah nak hidup aman Kat sana, aku mmg x ca?pur urusan kau ngan dia, hak kau org, kau tau sakit hati pasal org ckp pasal ko, tolong jaga mulut kau"

sambung aku =  "Aku tau kau ADA urusan Kat sini, tapi cara kau pikir pasal aku malas aku nak ambil tau, drpd gaduh2 pasal bini org y aku x ada apa2 pun kau nak bising, huh, mcm tak ADA kerja lain aku nak pikir"
budak itu = "Kau jgn nk ckp bnyk k"
aku = "Kau pe Hal plak beb... "

Aku malas betul dengan keadaan semalam itu, membuang masa aku sahaja, Aku simple  orang tidak senang aku berlalu, kalau orang memerlukan aku beri pertolongan, kalau dia selesa dengan tindakan dia teruskan sahaja, kerana aku juga boleh mencipta agenda aku sendiri pada hari itu, buat apa aku ingin menyusahkan diri aku untuk orang lain, apa keuntungan yang aku dapat? cuma pahala sahaja.


Manusia perkiran cetek mungkin.

Meng'edit'

Salam Rabu, terasa letih walaupun semalam merupakan hari cuti umum bagi "Hari Keputraan Sultan Johor" tetapi aku mempunyai agenda, di mana aku diminta sahabat aku untuk membawa beliau ke Putrajaya atas urusan taraf kerakyatan bagi dua orang adiknya, sebenarnya kedua-dua diknya itu merupakan adik tiri satu ibu bersama beliau, oleh kerana ayah tiri dan ibunya telah meninggal dunia maka penjaan adik-adiknya itu dipertanggungjawabkan ke atas beliau.

Post pada kali ini bukanlah untuk aktiviti tersebut, tetapi untuk berkongsi bahawa aku telah edit beberapa post di dalam blog ini atas keselamatan diri aku sendiri, mungkin terdapat beberapa post yang aku terlepas pandang. Setelah berkecimpun hampir 3 tahun dalam penulisan blog ini, aku sedari bahawa tidak semua perkara kita boleh kongsi bersama, lebih-lebih lagi yang melibatkan personal matter. Dengan itu aku memutuskan untuk delete post yang terlalu menonjol dan edit beberapa penulisan di dalam post-post tertentu.

Kekadang aku juga ingin bebas seperti blogger lain yang terang-terang bercerita tentang keperibadian mereka kepada umum, tetapi sebagai penjawat awam aku perlu ada fail sulit sendiri bagi menjaga kedudukan di dalam masyarakat. Lebih mudah aku katakan menjaga nama baik aku di dalam sektor awam ini.


Monday, November 21, 2011

Perkampungan Felcra Bukit Kepong.

Dalam post yang lepas aku pernah berceritakan tentang sejarah atau peristiwa Serangan Komunis Di Bukit Kepong. Aku masih lagi mencari maklumat penubuhan perkampungan aku sebenarnya, perkampungan Felcra Bukit Kepong. Apa yang aku dapat hanya sedikit sahaja, apa-apa pun aku hanya bercerita sedikit tentang penubuhannya dan apa aktiviti yang ada di perkampungan aku.

Asal Bukit Kepong.

Sebenarnya  nama bukit kepong itu bukanlah berdasarkan pada peristiwa serangan komunis, tetapi berdasarkan kepada sejenis pokok yang banyak tumbuh di kawasan tersebut. Dan sebenarnya kawasan ini ramai di diami oleh orang asli, dan kemudian datang pula orang Cina dan Indonesia yang datang mengusahakan Ladang Gambir dan lada hitam.


Felcra Bukit Kepong,

Pada tahun 1972, tertubuhnya perkampungan ini dengan pembukaan kawasan ladang peringkat 1 Tambahan dengan mempunyai keluasan 1,235.22 hektar. kawasan ladang ini ditanam dengan tanaman kelapa sawit pada 1973 dan mula mengeluarkan hasil pada 1976.

Seterunya pada tahun 1980 ladang peringkat 2/3 mula mengeluarkan hasil. Projek ini dikenali juga dengan Rancangan Tanah Belia Felcra dengan pengambilan peserta seramai 378 orang dengan setiap orang mempunyai pegangan seluas 10 ekar.

Sebenarnya, perkampungan/ projek rancangan ini terbahagi kepada dua, iaitu

  1. peringkat 1 Tambahan yang mempunyai 226 orang peserta dan
  2. perinkat 2/3 yang mempunyai 152 orang peserta.
Pada tahun 1980 mula wujudnya perkampungan yang aku diami sekarang, Perkampungan Felcra Bukit Kepong. mengambil nama sempena nama di mana perkampungan ini terletak iaitu di Mukim Bukit kepong.

Selanjutnya akan aku cuba sisipkan di dalam post yang akan datang.

Jemputan.

Esok merupakan hari Keputraan D.Y.M.M Sultan Johor. "Daulat Tuanku". Dan satu jamuan diadakan diperingkat Daerah Segamat. Dengan nama jamuan tersebut, "Jamuan Teh Rakyat" yang akan diadakan di Dataran Segamat.

Tarikh dan masa telah tertera dalam gambar yang telah aku sisipkan, rasanya tidak perlu aku terangkan lagi,


Di sini aku letakkan sedikit tentang Sultan Ibrahim Ismail ibni Almarhum Sultan Iskandar, baginda merupakan Sultan Johor yang ke -25 dan baginda ditabalkan sebagai sultan pada 23 Januari 2010 selepas kemangkatan ayahanda baginda.




Baginda diputrakan pada 22 November 1958 di Hospital Sultanah Aminah, merupakan anak sulung daripada 10 orang adik-beradik.Pada 3 Julai 1981 baginda ditabalkan sebagai Tunku Mahkota Johor, dan pada 25 April 1984 Baginda dilantik sebagai pemangku Sultan Johor semasa Sultan Iskandar dilantik sebagai Yang Di-Pertuan Agong ke-8.

Mendapat pendidikan di Sekolah Temenggong Abdul Rahman 1, dan pada 1968 - 1970 baginda belajar di Trinity  Grammar School, Australia, seterunya kembali belajar di Maktab Sultan Abu bakar (MSAB). Selain itu baginda juga mendapat pendidikan agama di Sekolah Agama Bukit Zaharah dan Sekolah Agama Air Molek, Johor Bahru.

Kemudiannya baginda dihantar ke Pusat Latihan Darat (Pulada), Kota Tinggi untuk menerima latihan asas ketenteraan selama tiga bulan. Seterusnya baginda mengikuti Kursus Asas Pegawai-Pegawai Infantri dan Udara di Fort Bening, Amerika Syarikat. Seterusnya beliau dilantik sebagai Timbalan Komander Angkatan tentera Johor.




Pecah.

Perkara ini berlaku dalam dua minggu lepas, di mana bilik komputer yang menempatkan aku bersama seorang staff lagi a.k.a operator data, dirobohkan bagi pengubahsuaian pejabat. Sekarang ini menumpang sekejap di meja orang, perkara ini berlarutan selama dua minggu, dan semasa aku menaip post aku ini, proses tersebut sedang berjalan, dan sedikit lengsa kerana aku tidak dapat menjalankan kerja-kerja aku.


 gambar menunjukkan di mana aku menumpang dan meletakkan komputer aku.

Pengubahsuaian tersebut adalah bagi menempatkan staf ict di pejabat ini. Bagi aku baguslah kot perkara ini sebab lebih terbuka dan lebih mesra dengan staff lain kot, dan apa yang bagus lagi tentang perkara ini adalah, tempat yang aku duduk (meja aku) kawasannya nampak lebih luas.


keadaan semasa kerja pengubahsuaian (sebelum)


Terima kasih buat PPTM aku kerana menyediakan satu bilik untuk aku melakukan kerja pembaikan komputer dan juga tempat bagi meletakkan komputer yang berada dalam simpanan aku. Ada sedikit keselamatan juga kerana kerisauan dalam hati aku apabila berlakunya kehilangan terhadap barang yang dalam simpanan aku, Hak Milik Kerajaan tu. Jika berlaku kehilangan bagaimana pula dapat aku menggantikannya, bukan berduit sangat aku ini.

 keadaaan selepas pengubahsuaian dan kerja-kerja belom siap sepenuhnya.

Cuma pada ketika ini aku tidak sabar untuk menantikan tempat bekerja aku sendiri kerana terasa macam menyusahkan orang lain dan menyempitkan lagi ruang kerja sahabat aku ini.

Tuesday, November 1, 2011

Serang Menyerang.

Salam, dah beberapa hari aku sibuk dengan family aku, Dalam weekend yang lalu aku telah membawa ibu aku ke Johor Bahru ke rumah makcik aku yang berada di Skudai, kerana pada hari Ahad, beliau akan ke Kota Tinggi atas urusan menghantar pengantin (bahasa pasar). Pada mulanya ingin menaiki dua buah kenderaan (kereta), tetapi makcik aku mengusulkan agar menaiki sebuah sahaja, dan aku mengambil keputusan untuk tinggal di rumah sahaja kerana cuaca di sana agak terik dan tidak sanggup untuk aku memanjakan diri aku dengan panahan sinar mentari terik itu.



Sepanjang aku duduk di rumah makcik aku itu tidak ada lain yang aku lakukan hanyalah beristirehat sahaja. Juga melayan mata aku yang agak suam-suam kuku mengantuk kerana cuaca yang sedap-sedap untuk tidur. Tiba-tiba aku dekejutkan dengan satu sms dari sahabat lama aku, beliau menyatakan bahawa beliau sedang kesedihan.

Setelah aku bertanya, rupa-rupanya ada seorang rakan lama beliau telah mengutuk beliau di dalam internet. Perkaranya sedikit sahaja tetapi aku membacanya agak keras juga kutukan tersebut. Aku tidak mendengar cerita dari kedua belah pihak, so aku tidak lah berapa pasti apa sebenarnya.


Begini, jika ingin membincangkan perkara kutuk mengutuk ini, adik aku sendiri telah mengalami perkara tersebut, sehingga habis facebook belia dikutuk oleh beberapa umat yang tidak ada maruah diri. i"m sorry to say, mengapa aku berkata demikian? pada pendapat aku, adalah lebih baik jika kita bersemuka dan cuba meleraikan benang yang kusut itu. singkap dan buka secara perlahan, baik dan teratur agar benang tidak putus. Tetapi sekarang ini kebanyakan orang mengambil jalan dengan membalasnya dengan mengadakan post-post di facebook, twitter dan macam-macam lagilah, asalkan berasa puas di dalam hati.


Tidak elok begitu, bukan satu penyelesaian yang baik, makin memburukkan keadaan jadinya. Entah lah, aku kasihan juga dengan sahabat aku itu, tidak dapat aku membantu kerana aku tidak tahu apa cerita sebenar, aku dapat tahu perkara ini telah lama berlarutan tiada penyelesaian, dan ada orang yang menjadi batu api sebenarnya.

Buat sahabat aku itu, seperti yang telah kau maklumkan kepada aku bahawa sahabat lama engkau itu sebenarnya salah faham, dan perkara itu bukanlah ditujukan kepada beliau. Hanya aku mampu bagi cadangan kau diam sahaja, biarlah dia dengan dunia dia. Lebih baik kau tumpukan kepada kerja kau yang dia kata tak berapa nak voke itu janji duit yang kau itu halal dan diberkati.



Setiap orang ada kelemahan dan kekurangan, janganlah dijadikan perkara itu untuk kita menjatuhkan air muka orang lain, fikir dahulu sebelum bertindak, siasat dan bukannya terus melulu.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...