Wednesday, November 23, 2011

Kelakuan.

Semalam, semasa aku membawa sahabat aku ke Putrajaya, Imagresen Putrajaya. Terdapat satu peristiwa yang sememangnya amat menyakitkan hati aku. Dalam konteks berkawan atau bersahabat, jika seorang kawan meminta bantuan adalah perlu sebagai insan kita membantu sahabat kita yang memerlukan pertolangan kita.

Sahabat aku ini mempunyai seorang kawan, yang mana kawan beliau ini mempunyai urusan di Putrajaya juga. Hubungan aku dengan kawan aku itu tidaklah lebih daripada sekadar kawan satu pejabat, tetapi mungkin kerana pemikiran ceteknya itu membuatkan dia berprasangka buruk tentang aku.


Pagi itu selepas urusan di kaunter, kerani menyatakan urusan tersebut akan selesai selepas lunch. Sahabat aku meminta aku agar membawa beliau dan family beliau untuk pergi minum dan bersiar-siar di Putrajaya. Dalam masa perjalanan turun ke ground level. Beliau bertemu dengan kawan beliau itu. Seperti pernah aku nyatakan sebelum ini, segala urusan pribadi orang lain tidak akan aku campuri, aku terus sahaja berjalan meninggalkan sahabat aku itu dengan urusan beliau sendiri.

Aku menantikan mereka di pintu masuk bangunan, hampir setengah jam aku menanti di situ dan tiba-tiba aku mendapat satu sms. "Danny, kau jalan dulu, kawan aku ni bising ada kau".
So aku faham, aku pun berjalan kaki menuju ke Bangunan Perbadanan Putrajaya untuk bertemu dengan sahabat aku Fitri, dengan tujuan mengajak beliau pergi minum. Bagi aku mungkin Kawan sahabat aku itu akan membawa beliau bersiar mungkin, 

Sms aku dengan member aku:

"Danny ko jln dlu ayah bsing ar.."sms yang aku terima dari member aku dan sedikit menyakitkan hati,

"Poyo lah ayah kau tu, ckp Kat ayah kau tu, agak2 lah nak pikir tentang org, aku ADA maruah, bukan macm dia y x ada sivic nak kan bini org, x per lah, kang apa2 sms aku, kalau nak aku boleh balik dulu, kau suruh ayah antar ablik sgmt" aku sms begini kerana sms yang aku terima di atas, dia tak suka (bising) so nak buat apa aku tunggu lagi, betul tidak? daripada bermasam buka baik aku berlalu.

"Jgn ar mcm tu ko tggu kt bwah jap lg aku turun" pinta sahabat aku.

"X pe, aku x ada Hal, aku park kete Kat situ jer, ni aku dah jln kaki jauh dah, aku x kisah, kau dah siap urusan n nak balik ke apa Ker, sms lah aku" ujar aku.

"Jgn lah aku nk jln"
"Herm... Kau tunggu jap"
"Danny kt ne aku kt keta ko" sebenarnya semasa aku dapat sms yang ini, fitri telah mengambil aku di hadapan Perbadanan Putrajaya untuk membawa aku minum pada tengahari itu. dan aku meminta fitri menghantar semula ke tempat aku perkir kereta.

"Jap2"

Dalam menuju ke Perbadanan Putrajaya itu, aku menerima sms dari kawannya. aku sisipkan perbualan aku di dalam sms itu. Original from my phone convert to .TXT  file.



budak itu =  "Apa kau msj dgn ekin tntg aku.kau xtahu pkara yg sbnar antara ak dgn dia, Aku dtg ptrajaya ada keja.bkn dtg nk jmpa **** k aku nk bntu dia.yg kau msj ckp mcm tntg aku napa d knapa"

aku = "Beb, aku x campur urusan kau ngan ****, aku kwn jer, org minta tolong, beb kita ni hamba Allah beb, tolong hormat sikit org lain, aku bukan jenis org y nak kacau hidup org lain, aku cuma x puas hati tentang APA y kau pikir jer beb, agak2 lah, beb bini org tu, aku ADA maruah tau, ADA mak y kena jaga nama dia, agak2 lah beb nak cakap pun, hidup x lama, nak mati kalau org tak maafkan dosa pun susah nak hidup aman Kat sana, aku mmg x ca?pur urusan kau ngan dia, hak kau org, kau tau sakit hati pasal org ckp pasal ko, tolong jaga mulut kau"

sambung aku =  "Aku tau kau ADA urusan Kat sini, tapi cara kau pikir pasal aku malas aku nak ambil tau, drpd gaduh2 pasal bini org y aku x ada apa2 pun kau nak bising, huh, mcm tak ADA kerja lain aku nak pikir"
budak itu = "Kau jgn nk ckp bnyk k"
aku = "Kau pe Hal plak beb... "

Aku malas betul dengan keadaan semalam itu, membuang masa aku sahaja, Aku simple  orang tidak senang aku berlalu, kalau orang memerlukan aku beri pertolongan, kalau dia selesa dengan tindakan dia teruskan sahaja, kerana aku juga boleh mencipta agenda aku sendiri pada hari itu, buat apa aku ingin menyusahkan diri aku untuk orang lain, apa keuntungan yang aku dapat? cuma pahala sahaja.


Manusia perkiran cetek mungkin.

2 comments:

Prince Patrick said...

Sometime, humans tends to think about such. It's human nature. Just ignore as you've lots of stuff in your life which is more important than this :)

budak_nakal said...

thanks.... i'm just ignore him that day, but feel hurt with him

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...