Thursday, October 12, 2017

Secara Ringkasnya.



Assaalammualaiku,
Salam sejahtera dan salam muafakat Johor.

Post  pada kali ini, sahaja aku ingin berkongsi bagaimana penglibatan aku di dalam dunia baking. Dan semakin lama semakin terasa keseronokannya dalam membuat kek.


Apa yang pasti, aku dapat mengenali dan menambah kawan di dalam bidang yang sama. Sering juga bertukar-tukar pendapat dan lain-lain.

Ok, berbalik kepada tujuan post  kali ini.

Pada awalnya, aku terlibat dalam satu kelas yang disertai oleh sahabat aku yang berada di Putrajaya. Telah begitu lama dan aku pula seperti ingat-ingat lupa tentang perkara itu, Tidak silap aku, apada masa itu aku belajar dua jenis kek. Red Velvet Cake dan Chocolate Moist Cake.


Penglibatan aku secara penuh di dalam bidang tersebut sekadar di kelas tersebut sahaja, kerana aku tidak berminat untuk meneruskan dan tidak juga berminat ingin meliibatkan diri.

Setelah setahun kemudian, aku berkenalan dengan sahabat aku, yang merupakan partner biz aku (Ejam Shah). Pada asalnya, kami sekadar kawan-kawan lepak di kedai makan sahaja. Tidak lebih dari itu.

Setelah beberapa bulan kenal dan berkawan, pada satu hari, aku telah pergi ke rumah beliau dan lepak sama. Pada ketika itu, dia sedang membuat kek. Beliau terasa buntu untuk menghias kek tersebut bersama barang mainan yang telah dibekalkan oleh pelanggan beliu.


Aku sekadar berkata,
“biar aku cuba tolong”,
Dan aku cuba menghias kek tersebut dan Alhamdulillah menjadi.

Sejak dari peristiwa itu, beliau mengajak aku menyertai kelas dalam dunia masakan. Kelas pertama yang aku sertai adalah kelas menghias atau mengukir buah-buahan.


Kelas kek pertama yang beliau ajak pergi adalah kelas menghias kek perkahwinan. Dan setelah setahun ini, aku telah menghadirkan diri dalam beberapa buah kelas, termasuk satu kelas membuat dan menghias kek fondant.

Dalam menjalankan perniagaan part time dunia baking ini, bermacam-macam juga dugaan yang telah aku terima. Sama ada di dalaman dan juga luaran. Tetapi bak kata orang “nak Berjaya bukan mudah”

Sebenarnya aku melibatkan diri dalam dunia baking ini sekadar part time sahaja. Suka-suka dan sekadar mengisi masa terluang. Aku menerima order dari orang, dan tidak ada menyediakan kek ready made.









Sunday, October 1, 2017

Geng Hero Dapur





Lebih satu tahu aku melibatkan diri dalam dunia bakery. Pada mulanya aku sekadar membantu ahaja sahabat aku dalam membuat kek-kek, kerana dia menjalankan perniagaan tersebut secara part time. Setelah beberapa bulan, beliau mengajak aku menceburi dunia bakery, dengan membawa aku ke satu kelas kek perkahwinan.

                Pada asalnya, aku tidak berminat ingin melibatkan diri dalam dunia bekery ini. Tetapi lama-kelamaan minat itu muncul dan aku mula seronok dalam membuat kek. Genap setahun aku rasa, penglibatan aku di dalam dunia bakery ini. Macam-macam juga yang telah aku kenal. Bukan sahaja resepi-resepi, tetapi aku dapat mengenali dan menambah kawan-kawan dalam dunia bakery ini. Bukan sahaja wanita, rupa-rupanya amai juga lelaki yang melibatkan diri dalam dunia bakery ini.

                Ada satu group yang telah di”invite” oleh sahabat biz aku, merupakan satu group yang disertai oleh beberapa orang baker lelaki seluruh Malaysia termasuk sabah dan serawak. Group tersebut diberi nama atau diberi gelaran sebagai GENG HERO DAPUR. 

                Pada awal penyertaan, aku aku sedikit agak segan kerana aku bukan lah seorang yang hebat dalam dunia baker atau memasak. Tapi group tersebut memang sampoi, dan agak kegilaan. Dan mereka yang berada di dalam group tersebut memang mereka yang agak hamble dan mereka tidak berasa lokek untuk berkongsikan ilmu, tips dan juga resepi-resepi.

                Dan dalam bulan lepas, Geng Hero Dapur telah melancarkan satu group fb yang penyertaannya dibuka untuk semua warga, tidak kira lelaki dan wanita. Di dalam group tersebut, mereka dibenarkan berkongsi resepi dan tips. Tujuan group tersebut diadakan juga adalah untuk membantu mereka yang punya masalah dalam dunia masakan juga baking.

                Alhamdulillah, dalam dua minggu group tersebut telah mencapai 10k++. 

KLIK LINK DI BAWAH, ANDA AKAN DIBAWA KE GROUP TERSEBUT:



Wednesday, September 27, 2017

11 September.


genap umur aku 36 tahun, masih lagi membujang. Bila agaknya Rezeki aku untuk berumahtangga akan tiba.

Post ini aku ingin mengucapkan terima kasih buat sahabat aku kerana melakukan kejutan buat aku. Ucapan terima kasih yang tidak terhingga.



Di sini, aku inginmemohon kemaafan andai sahabat mu ini:
  1. sering menyakiti hati,
  2. sering melukakan,
  3. sering lepas percakapan,
  4. dan lain-lain.




Aku juga ingin menyatakan, bahawa tidak ada sahabat terbaik yang aku pernah jumpa selain kau. Aku cuba menjadi seorang sahabat yang baik dan seorang rakan kongsi yang sentiasa bersama menaikan lagi apa yang kita lakukan.

alahai, aku bukan mat jiwang nak bagi ayat-ayat manis. tidak pandai aku.

 
 

Kisah Kitchen Tisue

Tidak silap aku kisah ini terjadi dalam tahun lepas. Semasa aku dan partner biz aku (ejam) pergi ke satu pasaraya untuk membeli beberapa perkakasan membuat kek yang telah habis.


Begini, pada hari itu antara barang keperluan yang perlu dibeli adalah tisu dapur. Pada mulanya, kami berdua memilih dan berbincang tisu mana yang ingin dibeli, biasanya kami akan mengambil kira harga tisu-tisu tersebut.

Setelah selesai memilih dan mendapat kata muktamad dan persetujuan, kami membawa hala memasing, mencari keperluan diri memasing. Pada masa itu aku sedang memilih dan mencari mana satu shampoo yang terbaik.

Tiba-tiba aku terpandang semula ke tempat tisu tadi, dan sahabat aku itu ada di situ. dan dalam keadaan muka berkerut (confius)  dalam hati aku:
"dah kenapa?"
aku menuju ke beliau dan bertanyakan prihal masalah beliau.

Dia menerangkan, 
"Di packing  ni menyatakan ada 6 gulung tisu dan dua percuma", ujarnya
"haah lah, ada dua percuma siap dalam packing", terang aku.
"habis tu mana lagi dua?", tanya beliau dengan muka yang berkerut.
aku pun mengira tisu tersebut di hadapan beliau, genap lapan gulung.
"kenapa ko kira cukup, aku kira tak cukup dua", tambah beliau.
"ko dah kenapa?", tanya aku.
aku pun tak tahu, macam mana dia kira boleh dapat 6 gulung sahaja, tidak cukup 8 gulung. Nasib baik dia tidak pergi ke kaunter pertanyaan dan bertanya:
"mana lagi dua gulung?",

berdekah kami ketawa  dengan ke"sengal"an beliau di situ.

#angingila dah sampai. macam-macam perangai
sahabat aku itu.

Tentatif Ke Kuala Terengganu

Assalammualaikum dan salam sejahtera, salam mauafakat Johor.

Semalam aku ada bercerita tentang aku membuat kelas di Terengganu. Seramai empat orang pelajar yang telah menyertai kelas aku itu. Bolehlah, kerana baru sahaj aberjinak-jinak ingin mengadakan kelas. Walaupun apa yang aku ada tidak seberapa banyaknya.

di rumah saudara partner biz aku.

Post  kali ini, aku sahaja ingin bercerita perjalanan aku ke sana dan apa yang aku lakukan di sana. Sebenarnya pada hari kahmis (hari bertolak) aku masih lagi bekerja. Dan pada ketika itu, kerja-kerja di pejabat amat banyak sehinggakan aku tidak tahu bagaimana ingin menyiapkan kerja tersebut dengan kadar segera. Due Date adalah hari khamis itu juga.

tu dia, teh ais ombak kasih, kedai makan kak ros

Berkejaran juga aku ingin menyiapkan kerja-kerja itu. Kerja ersebut sebenarnya kerja berpasukan, dan  ada yang terlalu lama menyiapkan satu task tersebut, dan aku merupkan orang yang seterusnya dalam carta kerja tersebut.

Tapi, alhamdulillah kerja tersebut selesai.

sarapan bersama

Bergegas aku pulang ke rumah mengemas barang-barang keperluan kelas dan pakaian yang ingin aku bawa pada hari tersebut. Dan keletihan yang teramat, usah ditanya. Selesai mengemas semua keperluan, terbaring aku di atas katil ingin menghilangkan lelah. Terlelap juga sebenarnya.

Kampung Atas Tol

Kekadang di dalam hati, terdetik dan berkata juga. semuanya aku kena settelkan sendiri ke? 
"hahahhaahah......."
biasalah kalau dah penat, semua benda pun ada rasa nak marah.

Tidak mengapalah, aku cuba menjadi seikhlasnya. kerana ada kebaikan di situ.

Jam 10.30 aku menaiki bas menuju ke Kuala Terengganu. Perjalanan mengambil masa dalm tempoh 6 jam. Tiba di Kuala terengganu dalam jam 5.30 pagi pada hari itu. tiba pada hari Jumaat. Setibanya di rumah, kami berehat sebentar sebelum pergi solat Jumaat dan terus bersiap untuk kelas.

Kesokan harinya, Sabtu. kami menyiapkan satu set kek perkahwinan. Yang telah di tempah oleh sepeupu sahabat aku. Dan terus sahaja ke Majlis perkahwinan.

Apa yang seronoknya, dalam keletihan itu. Kami telah pun menuju ke Empangan Kenyir. Kerana kawasan tersebut tidak jauh dari rumah majlis perkahwinan itu.










 


Tuesday, September 26, 2017

Koleksi Kek Perkahwinan.

Saja, aku ingin kongsikan hasil kek perkhawinan yang kami Polies Cake telah hasilkan selama setahun lebih ini.

Alhamdulillah, ada yang mempercayai kami dan membuat tempahan dengan kami. Sekadar share gambar-gambar sahaja.












Kelas Polies Cake.

Assalammualaikum, lama x update  blog kesayangan ini. Masih ada pengikut atau tidak? aku tidak pasti. Tidak mengapalah, aku sekadar suka-suka sahaja di dunia blog ni.

Minggu lepas, hari Jumaat, aku telah pergi ke Kuala Terengganu, kerana ada yang inginkan kami mengadakan dan mengajar cara-cara menghias kek.

Kelas bermula jam 3petang sehingga siap. Ambil masa yang agak panjang kerana kelas tamat dalam jam 10 malam. Agak keletihan juga, rata-rata mereka ini tiada basic untuk menghias kek, oleh itu mengambil masa yang agak panjang.

Aku sebenarnya tidak berpuas hati juga, manakan tidak. Pelajar-pelajar masih lagi tidak mampu bersendiri untuk membuat bunga dari buttercream.  

mungkin sekadar itu sahaja yang aku boleh update. Sebab tiada yang menarik hanya aku mengajar org sahaja.
"hahahaha.........."










Sunday, July 16, 2017

Persembahan Joget


Dalam bulan Syawal ini, pasti banyak majlis-majlis rumah terbuka samada persendirian atau peringkat-peringat dan yang besar-besar.

Jika majlis tersebut melibatkan satu organisasi yang besar, pasti pihak yang menganjurkannya inginkan satu majlis yang meriah dah hapening. Supaya majlis terus terus diingati dan menjadi perbualan antara yang lain-lain.

Dan sudah pasti dikerahkan orang yang dipertanggungkan untuk menyediakan aturcara yang agak meriah.


Mukadimah sahaja aku dah ambil beberapa perenggan, saja aku inginkan setiap post aku punya mukadimah. Jangan marah.

Dan beberapa hari akan datang, pihak Hq akan mengadakan satu majlis makan malam peringkat Johor. Dan dikehendaki setiap jabatan menghantar penyertaan persembahan. Telah juga ditetapkan setiap daerah akan apa persembahan yang akan dilakukan pada hari tersebut.


Jabatan aku, telah diarahkan menyediakan persembahan "joget". Aku mendapat surat arahan bertugas, iaitu menjadi ahli dalam persembahan "joget" tersebut. Agak menggelikan hati juga, kerana aku jenis kaku kejung ini dipilih untuk menyertai persembahan tersebut. Tapi perkara tersebut telah pun dipilih dan merupakan arahan "DARI MASA KE SEMASA" oleh itu aku perlu juga menyertai aktiviti tersebut.

ikut sahaja lah labu, kayu kejung pun kaku lah.

Wednesday, July 12, 2017

Nilai Sahabat


sedang aku scroll whats app group, aku terima satu video ini. just nice video i think. sebab tu aku macam terpanggil nak sharekan di sini.

Sepasang burung pipit. Tidak kisahlah dia sepasang kekasih atau kawan.

Yang aku fikirkan semangat setia kawan yang ada di situ. Sanggup bertungkus lumus supaya sahabatnya itu kembali pulih, tanpa ada rasa mengalah.

Dalam kehidupan kita, masih ada lagikah sahabat atau kawan yang ingin membantu kita dengan sepenuh hati. Mungin ada, tapi tidak ramai. Zaman sekarang ini, ramai kawan-kawan yang lebih ingin mengambil kesempatan sahaja. Tidak ada yang betul-betul ikhlas ingan berkawan.

Teringat aku pada seorang sahabat aku ini. Pada awalnya, kami berkenalan kerana aku telah menyertai kelas bawah kelolaan dan beliau yang mengajar di dalam kelas tersebut. Dan hubungan kawan itu tidak berhenti setakat kelas tersebut. Sentiasa juga dia menghubungi aku dan bercerita masalah yang beliau alami.

Sepanjang perkenalan aku dengan beliau, telah beberapa kali aku datang ke rumah beliau. Dua kali mingkin, dan aku juga telah tahu bagaimana kehidupan seharian beliau dan susah senang beliau dengan keluarganya (parent).

Apa yang aku tidak puas hati sangat dengan beliau? begini ceritanya,

Beliau mengalami kesulitan kewangan dan memerlukan bantuan, tidak nampak di matanya kawan-kawan yang boleh membantu. Dia bertanyakan dengan aku samada aku boleh memberikan pinjaman tersebut. Dan aku yang baik hati dan juga telah mengetahui bagaimana kehidupan dia, memberikan pinjaman sejumlah wang.

Dan beberapa bulan berlalu. Tidak bertanya khabar walaupun salam. Aku menghubungi beliau dan bertanyakan perihal wang yang aku pinkamkan dahulu. Dia berjanji ingin membayar sebelum puasa, dan selepas raya masih lagi tidak ada khabar berita. Aku faham kedudukan kewangan dia, tetapi kecewa dengan dia yang seperti sengaja mendiamkan diri. Bukan kerana wang yang aku fikirkan, tetapi nilai persahabatan.

Dan apa yang terbaik dia beri pada aku, dia telah pun unfriend  aku dari list facebook. tidak mengapa lah fikir aku. Biarkan sahaja diri dia begitu.

Ada aku bercerita dengan partner aku tentang perihal tersebut, dan pada aku ada beberapa barang kepunyaan beliau dan beliau inginkan barang tersebut. Partner aku berkata pada aku,
"biarkan sahaja barang dia itu, tidak perlu dipulangkan",

Cate N Coco

Assalammualaikum, Salam 12 Syawal.

Pagi tadi, sahabat aku telah datang ke rumah, dengan tujuan membawa Cate dan Coco ke klinik untuk mendapatkan rawatan. Sebenarnya keduanya adalah haiwan peliharaan kami. 

Berkenalan dulu dengan mereka berdua,



Cate, kucing pertama yang sahabat aku bawa ke rumah aku, tujuannya menemani dia bila dia balik ke rumah untuk membuat kerja part time kami, membuat kek apabila aku tiada di rumah (bekerja), jantina betina, dan agak nakal juga, suka bermain, tak silap aku telah dua bulan dia bersama aku. Kenakalan dia ini, kadang-kadang boleh buat aku naik hangin. aku juga suka melayan karenah dia, manakan tidak, kebanyakan masa aku hanya bersendirian di rumah. Dan dia lah peneman aku.

Tetapi sejak kedatangan Coco selama seminggu ini, Cate agak kurang bermanja dengan aku. Kalau tidak, pantang aku berbaring menonton tv, pasti baring di dada dan menggigit dan menjilat-jilat.

Coco pula baru sahaja seminggu bersama aku. Kebetulan aku bersama sahabat aku dan ibu aku pergi berjalan ke rumah makcik aku. Dan kitten (Coco) hanya seeokor sahaja yang mampu hidup dan bertahan, kerana ibunya tidak pandai mengasuh anak. Empat ekor mati begitu sahaja.

Aku perhatikan sahabat aku, seperti berminat dengan Coco. Aku pun bertanya, adakah dia menginginkan kucing tersebut. Sekadar senyum yang menampakan dia seolah-olah rasa ingin tetapi malu untuk meluahkan. Dan akhirnya aku bertanyakan kepada makcik aku samada boleh atau tidak aku membawa pulang kitten tersebut, dan jawapan positive. Terpancarlah seri muka sahabat akau itu.


Lupa pula aku nak cerita, bagaimana kehadiran Cate, merupakan anak kucing terbiar yang berada di berek sahabat aku. Sahabat aku bertanyakan kepada aku, samada boleh atau tidak dia membawa pulang kucing tersebut ke rumah kami. Aku membenarkan sahaja, sebab memang aku gemarkan kucing dan aku juga tahu sahabat aku ini juga sukakan kucing.

Ingin dijadikan cerita, Cate merupakan kucing liar yang diambil untuk dijadikan peliharaan, jadi berkemungkinan berpenyakit itu besar, masalah Cate adalah masalah kutu. Memang penuh kutu. Dan kehadiran Coco pula menjadikan perkara tersebut lebih rumit, kerana Coco kucing rumah yang dibela. Masalah kutu tersebut berjangkit ke Coco. Dan jumlah kutu yang ada agak besar.

Jadinya, hari ini sahabat aku membuat keputusan membawa mereka ke Jabatan Veterinar untuk diberikan rawatan. Aku harap masalah kutu tersebut selesai, Petang nanti aku perlu mandikan keduanya. Mengikut pegawai veterinar itu, aku perlu mandikan terus apabila sampai ke rumah. Tetapi aku bekerja dan sahabat dapat panggilan untuk masuk kerja. Jadi itu sahaja story untuk hari ini.

Sunday, July 2, 2017

Syawal 2017

Assalammualaikum,
tidak terlewat rasanya jika aku ingin mengucapkan Salam Syawal. Kerana baru 8 Syawal pada hari ini.


Seperti yang diketahui dan aku pernah menyatakan bahawa blog ini ada lah tentang apa yang ingin aku kongsikan, dari segi apa yang aku alami dan aku lalui. Sekaar mahu berkongsi kehidupan aku dengan kawan-kawan aku yang mengikuti blog aku ini sejak dari dulu.


Syawal pada tahun ini, terasa seperti tidak semeriah syawal sebelum. Tidak pasti pula mengapa dan apa silapnya. Tapi merupakan syawal terindah juga kerana kesemua adik beradik aku balik ke rumah ibu. 


Seperti yang lain, dan rutin syawal. Hari pertama kami akan ke kampung arwah abah di Muar. 
Hari kedua, open house, berkumpul keluarga sebelah ibu aku.

tidak banyak yang ingin aku kongsikan tentang syawal mungkin.

Tuesday, June 20, 2017

Ada Betulnya Di Situ.



Subuh selepas hari raya, saya menyapa seorang jiran yang bersolat jemaah subuh bersama saya, "Anak cucu ramai balik, penuh rumah agaknya,  Mak Lang. "Dia membalas, "Mak Lang dah siap awal, Mak Lang dah tempah homestay.  Mak Lang suruh yang lelaki tidur di homestay,  tinggal anak isteri saja di rumah Mak Lang.  Bimbang balik beraya buat dosa, dosa melihat aurat ipar lamai,  sepupu, biras. "

Cerita balik raya di kampung memang seronok tetapi hakikatnya mudah terpalit dosa jika tidak dirancang.  Apa tidaknya bila beberapa keluarga berhimpun dalam satu rumah,  tidur bergelimpang hingga ruang tamu kerana tak cukup bilik, akan berlakulah penampakan aurat ipar,  sepupu,  biras dsbnya masa tidur,  keluar bilik mandi,  masa menyusu badan.  Kalau dah tidur,  tetaplah terbuka aurat.

Paling resah adalah wanita yang kena berbungkus 24 jam kerana sentiasa ada orang yang bukan mahram diselilingnya,  rimas,  panas.  Ditambah pula beratur di bilik mandi.  Inilah cerita tidak seronok balik kampung beraya yang tidak terzahirkan kerana nak jaga hati banyak pihak,  tetapi wanita yang solehah tetap berkorban demi menjaga hati suami dan mentua serta ipar. 

Namun suami yang perihatin dan mentua yang mengambil berat sepatutnya mengambilkira persediaan menyambut kepulangan anak cucu dan menantu agar berhimpun untuk beraya tidak terpalit dosa.

Suami yang perihatin sepatutnya mengambilkira untuk tetap menyembunyi aurat isteri,  meringankan pengorbanan kena berbungkus 24 jam.

Tindakan Mak Lang itu adalah sesuatu yang betul. Zaman dulu dimana masalah aurat tidak diberi penekanan,  hal ini diremehkan.  Tetapi pada kita yang sentiasa menjaga aurat, jangan diambilmudah bila beraya bersama ipar lamai, sepupu, biras kerana hukum aurat tidak berubah dlm situasi apa pun. 

Nak jaga hati emak dan mentua, bukan bermakna boleh main cincai dlm masalah aurat, boleh lebih kurang, biar tidur bersesak, terselak sana sini, asal boleh tidur. Pemisahan lelaki wanita yang bukan mahram tetap kena berlaku dan diutamakan dari soal kekeluargaan.

Maka menyedia ruang pemisahan ini wajib atau mengasing dengan menyewa homestay atau hotel,  walaupun belanja tinggi tetapi itu lebih baik dari sekali terpandang aurat ipar atau sepupu atau yang lain yang bukan mahram. Bukan sahaja bila balik beraya, bahkan bila berkampung kerana kenduri kendara.
Keadaan seperti ini sudah menjadi kebiasaan bila berkumpul beramai-ramai di kampung halaman.Walaupun ianya satu kenangan manis namun perlu ada ruang pemisah di antara yang bukan mahram.
Jangan ambil mudah soal aurat,  kasihanilah isteri anda dan anak dara anda,  kerana suami juga tetap terseret jika aurat isterinya terdedah jika dia tidak bersedia mengelaknya. 

Kisah Tsalabah bin Abd Rahman yang terlihat betis wanita bukan mahramnya, merasa amat berdosa lalu mengasing diri ke gua hingga nabi menemuinya, adalah contoh betapa beratnya dosa melihat aurat wanita bukan muhrim(hadis ini dikatakan daif tetapi boleh jadikan teladan). Jangan balik beraya,  menggendong dosa.

Jangan peduli sindiran orang yang menyebut, "balik kampung tapi tidur homestay, hotel", kerana mereka mungkin tidak faham kita nak mengelak dari terbuat dosa. Selain itu faktor keperluan untuk mandi manda dan membuang air juga penting kerana itu keperluan hidup yang boleh menjejas kesihatan.

Kesimpulannya, apa juga yang kita buat, jangan kadar merancang untuk melaksanakannya, tetapi rancanglah supaya apa yang dibuat menjadi kebajikan, apa yang dibuat terelak dari dosa. 

Bantulah isteri anda dlm memelihara auratnya, bahkan memelihara aurat isteri itu satu kecemburuan y:ang mandatory, yang wajib dilaksanakan. Wallahu a'lam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...