Wednesday, July 12, 2017

Nilai Sahabat


sedang aku scroll whats app group, aku terima satu video ini. just nice video i think. sebab tu aku macam terpanggil nak sharekan di sini.

Sepasang burung pipit. Tidak kisahlah dia sepasang kekasih atau kawan.

Yang aku fikirkan semangat setia kawan yang ada di situ. Sanggup bertungkus lumus supaya sahabatnya itu kembali pulih, tanpa ada rasa mengalah.

Dalam kehidupan kita, masih ada lagikah sahabat atau kawan yang ingin membantu kita dengan sepenuh hati. Mungin ada, tapi tidak ramai. Zaman sekarang ini, ramai kawan-kawan yang lebih ingin mengambil kesempatan sahaja. Tidak ada yang betul-betul ikhlas ingan berkawan.

Teringat aku pada seorang sahabat aku ini. Pada awalnya, kami berkenalan kerana aku telah menyertai kelas bawah kelolaan dan beliau yang mengajar di dalam kelas tersebut. Dan hubungan kawan itu tidak berhenti setakat kelas tersebut. Sentiasa juga dia menghubungi aku dan bercerita masalah yang beliau alami.

Sepanjang perkenalan aku dengan beliau, telah beberapa kali aku datang ke rumah beliau. Dua kali mingkin, dan aku juga telah tahu bagaimana kehidupan seharian beliau dan susah senang beliau dengan keluarganya (parent).

Apa yang aku tidak puas hati sangat dengan beliau? begini ceritanya,

Beliau mengalami kesulitan kewangan dan memerlukan bantuan, tidak nampak di matanya kawan-kawan yang boleh membantu. Dia bertanyakan dengan aku samada aku boleh memberikan pinjaman tersebut. Dan aku yang baik hati dan juga telah mengetahui bagaimana kehidupan dia, memberikan pinjaman sejumlah wang.

Dan beberapa bulan berlalu. Tidak bertanya khabar walaupun salam. Aku menghubungi beliau dan bertanyakan perihal wang yang aku pinkamkan dahulu. Dia berjanji ingin membayar sebelum puasa, dan selepas raya masih lagi tidak ada khabar berita. Aku faham kedudukan kewangan dia, tetapi kecewa dengan dia yang seperti sengaja mendiamkan diri. Bukan kerana wang yang aku fikirkan, tetapi nilai persahabatan.

Dan apa yang terbaik dia beri pada aku, dia telah pun unfriend  aku dari list facebook. tidak mengapa lah fikir aku. Biarkan sahaja diri dia begitu.

Ada aku bercerita dengan partner aku tentang perihal tersebut, dan pada aku ada beberapa barang kepunyaan beliau dan beliau inginkan barang tersebut. Partner aku berkata pada aku,
"biarkan sahaja barang dia itu, tidak perlu dipulangkan",

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...