Wednesday, July 12, 2017

Nilai Sahabat


sedang aku scroll whats app group, aku terima satu video ini. just nice video i think. sebab tu aku macam terpanggil nak sharekan di sini.

Sepasang burung pipit. Tidak kisahlah dia sepasang kekasih atau kawan.

Yang aku fikirkan semangat setia kawan yang ada di situ. Sanggup bertungkus lumus supaya sahabatnya itu kembali pulih, tanpa ada rasa mengalah.

Dalam kehidupan kita, masih ada lagikah sahabat atau kawan yang ingin membantu kita dengan sepenuh hati. Mungin ada, tapi tidak ramai. Zaman sekarang ini, ramai kawan-kawan yang lebih ingin mengambil kesempatan sahaja. Tidak ada yang betul-betul ikhlas ingan berkawan.

Teringat aku pada seorang sahabat aku ini. Pada awalnya, kami berkenalan kerana aku telah menyertai kelas bawah kelolaan dan beliau yang mengajar di dalam kelas tersebut. Dan hubungan kawan itu tidak berhenti setakat kelas tersebut. Sentiasa juga dia menghubungi aku dan bercerita masalah yang beliau alami.

Sepanjang perkenalan aku dengan beliau, telah beberapa kali aku datang ke rumah beliau. Dua kali mingkin, dan aku juga telah tahu bagaimana kehidupan seharian beliau dan susah senang beliau dengan keluarganya (parent).

Apa yang aku tidak puas hati sangat dengan beliau? begini ceritanya,

Beliau mengalami kesulitan kewangan dan memerlukan bantuan, tidak nampak di matanya kawan-kawan yang boleh membantu. Dia bertanyakan dengan aku samada aku boleh memberikan pinjaman tersebut. Dan aku yang baik hati dan juga telah mengetahui bagaimana kehidupan dia, memberikan pinjaman sejumlah wang.

Dan beberapa bulan berlalu. Tidak bertanya khabar walaupun salam. Aku menghubungi beliau dan bertanyakan perihal wang yang aku pinkamkan dahulu. Dia berjanji ingin membayar sebelum puasa, dan selepas raya masih lagi tidak ada khabar berita. Aku faham kedudukan kewangan dia, tetapi kecewa dengan dia yang seperti sengaja mendiamkan diri. Bukan kerana wang yang aku fikirkan, tetapi nilai persahabatan.

Dan apa yang terbaik dia beri pada aku, dia telah pun unfriend  aku dari list facebook. tidak mengapa lah fikir aku. Biarkan sahaja diri dia begitu.

Ada aku bercerita dengan partner aku tentang perihal tersebut, dan pada aku ada beberapa barang kepunyaan beliau dan beliau inginkan barang tersebut. Partner aku berkata pada aku,
"biarkan sahaja barang dia itu, tidak perlu dipulangkan",

Cate N Coco

Assalammualaikum, Salam 12 Syawal.

Pagi tadi, sahabat aku telah datang ke rumah, dengan tujuan membawa Cate dan Coco ke klinik untuk mendapatkan rawatan. Sebenarnya keduanya adalah haiwan peliharaan kami. 

Berkenalan dulu dengan mereka berdua,



Cate, kucing pertama yang sahabat aku bawa ke rumah aku, tujuannya menemani dia bila dia balik ke rumah untuk membuat kerja part time kami, membuat kek apabila aku tiada di rumah (bekerja), jantina betina, dan agak nakal juga, suka bermain, tak silap aku telah dua bulan dia bersama aku. Kenakalan dia ini, kadang-kadang boleh buat aku naik hangin. aku juga suka melayan karenah dia, manakan tidak, kebanyakan masa aku hanya bersendirian di rumah. Dan dia lah peneman aku.

Tetapi sejak kedatangan Coco selama seminggu ini, Cate agak kurang bermanja dengan aku. Kalau tidak, pantang aku berbaring menonton tv, pasti baring di dada dan menggigit dan menjilat-jilat.

Coco pula baru sahaja seminggu bersama aku. Kebetulan aku bersama sahabat aku dan ibu aku pergi berjalan ke rumah makcik aku. Dan kitten (Coco) hanya seeokor sahaja yang mampu hidup dan bertahan, kerana ibunya tidak pandai mengasuh anak. Empat ekor mati begitu sahaja.

Aku perhatikan sahabat aku, seperti berminat dengan Coco. Aku pun bertanya, adakah dia menginginkan kucing tersebut. Sekadar senyum yang menampakan dia seolah-olah rasa ingin tetapi malu untuk meluahkan. Dan akhirnya aku bertanyakan kepada makcik aku samada boleh atau tidak aku membawa pulang kitten tersebut, dan jawapan positive. Terpancarlah seri muka sahabat akau itu.


Lupa pula aku nak cerita, bagaimana kehadiran Cate, merupakan anak kucing terbiar yang berada di berek sahabat aku. Sahabat aku bertanyakan kepada aku, samada boleh atau tidak dia membawa pulang kucing tersebut ke rumah kami. Aku membenarkan sahaja, sebab memang aku gemarkan kucing dan aku juga tahu sahabat aku ini juga sukakan kucing.

Ingin dijadikan cerita, Cate merupakan kucing liar yang diambil untuk dijadikan peliharaan, jadi berkemungkinan berpenyakit itu besar, masalah Cate adalah masalah kutu. Memang penuh kutu. Dan kehadiran Coco pula menjadikan perkara tersebut lebih rumit, kerana Coco kucing rumah yang dibela. Masalah kutu tersebut berjangkit ke Coco. Dan jumlah kutu yang ada agak besar.

Jadinya, hari ini sahabat aku membuat keputusan membawa mereka ke Jabatan Veterinar untuk diberikan rawatan. Aku harap masalah kutu tersebut selesai, Petang nanti aku perlu mandikan keduanya. Mengikut pegawai veterinar itu, aku perlu mandikan terus apabila sampai ke rumah. Tetapi aku bekerja dan sahabat dapat panggilan untuk masuk kerja. Jadi itu sahaja story untuk hari ini.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...