Monday, April 25, 2016

Tidak Mengerti.

Dalam aku bersahabat atau berkawan. Tidaklah aku minta yang lebih. Sekadar duduk semeja dan berbual. Tidak pernah pula aku merasa aku ingin melebihi dari perhubungan sebagai seorang kawan.

Pada awal aku bekerja di pejabat ini. Aku mempunyai seorang kawan, sering aku lepak di kantin apabila lunch break tetapi beliau telah ditukarkan ke daerah lain, kerana mngikuti suaminya. Dan kawan aku berbual dan lepak pada waktu itu bertambah dengan beberapa orang.


Perbualan kami sekadar berbual kosong dan aku tidak berminat utnuk bercerita tentang perihal orang lain (mengumpat). Perbualan antara kami juga berkisar tentang masalah-masalah diri masing-masing yang ingin dikongsikan atau ingin meminta pendapat. Selebihnya hanya gurauan yang mahu menghilangkan tekanan semasa bekerja.

Tetapi di dalam setiap perhubungan persahabatan, pasti ada beberapa yang pasti akan menyakiti dan mengecilkan hati orang lain. Aku tidak terlepas dari merasa perasaan seperti itu. Dan jika ingin terus berfikir sedemikian, pasti hubungan persahabatan itu tidak akan kekal.

Sebenarnya, ada seseorang ini yang baru beberapa bulan join group perbualan kami ini. Pada awal dia campur memang tidak ada masalah, tetapi setelah beberapa ketika ia menjadi punca aku telah kurang rasa berminat untuk lepak bersama.


Dia ini seorang wanita dan berkahwin, dan di pejabat ada seorang lelaki ini. Lama kelamaan aku telah mendengar apakah hubungan mereka berdua. Aku sekadar dengar dan tidak ingin mengambil tahu apa-apa, kerana aku bukanlah seorang yang semppurna untuk menjatuhkan hukuman kepada orang lain.

Ada seorang teman aku menyatakan bahawa lelaki itu tidak berkenan jika perempuan itu duduk lepak bersama-sama dengan aku. Bagi aku, siapa yang join siapa. Dan mengapa pula lelaki itu nak cemburu sedang aku dan lelaki itu tahu perempuan ini adalah isteri orang. Dan aku juga tidak berminat untuk menjalinkan hubungan walaupun sebagai seorang scandle.

Aku respect mereka sebagai kawan-kawan aku. Dan tidak akan sesekali aku merosakan hubungan persahabatan itu. Dan aku juga tidak merasa rugi jika perempuan itu tidak mahu berkawan dengan aku. Teman aku ini menyatakan bahawa lelaki itu cemburu dengan aku. Ingin cemburu apa? kelakar sungguh.

Biarlah mereke dengan cara hidup mereka. Tidaklah aku ingin mengambil tahu. Dan apabila sesuatu perkara seperti ini berlaku, pasti aku akan lebih berdiam dan cuba menjauhkan diri. Bukan kerana aku takut, tetapi tidak mahu benda menjadi keruh dan terjadi sesuatu yang diluar jangkaan.

Aku sekadar ikhlas ingin berkawan dan bersahat. Bukan mencari scandle, musuh atau lawan.


Isu "Update"

Alhamdulillah, perjalan hidup aku agak tenag sekarang tidak seperti dulu semasa aku dikawal oleh seseorang. Ingin melakukan sesuatu terpaksa berhati-hati supaya aku tidak melukakan dan mengecewakan hatinya. 

"Eyh... sebelum aku lari tajuk",

Kerja aku sekarang ini semakin baik, alhamdulillah. Walaupun aku bukanlah seorang pekerja yang baik dan juga merupakan salah seorang pekerja yang bermasalah.

"hahaha........", ketawa sendirian.
 

Berbalik kepada tajuk yang ingin aku kongsikan pada post kali ini. Ia tentang beberapa orang kawan pejabat aku yang konon-konon agak bijak dan pandai. 

Sekarang, apabila kita update komputer. Kita akan mendapat offer dari pihak windows untuk menaik taraf window 7 kepada windows 10. Dan dengan sekali klik setuju, window akan dinaik taraf.

Tetapi, ia amat menyusahkan aku sebenarnya. Kerana golongan yang kenkonon bijak pandai ini, menaik taraf komputer masing-masing tanpa bertanyakan dahulu perkara tersebut kepada aku. Bagi aku windows tersebut tidaklah susah untuk dikendali, hanya interface sahaja yang agak berbeza. Bagi aku, ia hanya mengambil masa 5 minit sahaja untuk kita dapat mengusai dan menggunakan windows tersebut.



Tetapi, golongan tersebut pula, merupakan golongan yang agak malas untuk explore benda-benda ini.

Eyh.... terlalu emo pula aku. Bukanya apa. tadi ada seorang staff yang menghubungi aku bertanyakan prihal tersebut. Dan dia meminta aku downgrade kan pc beliau. memang menyusahkan. 
"hahahaha......................".




Tahniah

Dalam kita mengejar dunia, kadang-kadang kita terlupa dengan apa yang bakal kita lalui selepas kehidupan. Sebagai manusia aku tak lari dari segala masalah dan dosa.

Hari ini, aku ingin berkongsi satu kisah seorang sahabat aku. Pada mulanya, aku memang rapat juga dengan beliau. Tetapi setelah mengetahui beberapa kisah hidup beliau, aku mula menjauhkan diri.

Bukannya apa, sekadar berhati-hati supaya tidak teribat dengan masalah-masalah yang beliau hadapi. Masalah dari segi perbualan dan kata-kata masyarakat, itu sahaja.


Dalam beberapa hari yang lepas, beliau selamat diijab kabul. Dan alhamdulillah kerana bergelas isteri orang semula. Pada hari pernikahan beliau, aku dan beberpa orang yang rapat telah datang ke majlis pernikahan tersebut.

Selepas beberapa ketika, perkara tersebut menjadi satu isu, kerana tidah melaporkan kepada bahagian-bahagian tertentu dan juga tidak menjemput kawan-kawan sepejabat. Nasib aku agak baik juga kerana nama kau tidak beberapa disebut orang dengan majlis tersebut.

Bagi aku, perkara tersebut kecil sahaja dan tidaklah menjadi sesuatu kesalahan yang besar. Kerana sekadar tidak menjemput keseluruhan orang di pejabat.

Mungkin cara pemikiran lain-lain. Tetapi dalam masa yang sama, pelbagai cerita juga yang muncul tentang perkara itu. Banyak versi dari mulut ke mulut. Aku sekadar mendengar sahaja dan tidak berminat untuk mengambil tahu.

Aku sekadar ingin mengucapkan tahniah sahaja dengan pernikahan tersebut. Alhamdulillah.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...