Wednesday, March 7, 2012

Calon Isteri Mengikut Islam


Di dalam Islam sendiri mempunyai panduan dalam memilih seorang isteri yang baik. 

Mungkin Di sini aku boleh kongsikan dan juga dapat mengingatkan aku serta menjadikannya sebagai panduan bagi diri aku sendiri. Antaranya,


1. Agama.

Ciri pertama yang penting ialah agama. Allah berfirman dengan membuat perbandingan: 

Sesungguhnya seorang hamba wanita yang beriman lebih baik daripada wanita kafir musyrik sekalipun keadaannya menarik hati kamu.” 
[al-Baqarah 2:221]

Dalam perbandingan di atas, Allah menerangkan bahawa seorang wanita yang berstatus rendah, amat rendah sehingga ke tahap budak hamba, adalah lebih baik asalkan dia beriman kepada Allah (mukminat). Justeru yang membezakan ciri baik dan buruk bukanlah kecantikan atau daya tarikan, tetapi nilai agama seorang wanita.

Perhatikan juga bahawa Allah tidak menyebut wanita Islam (Muslimat) tetapi menyebut wanita beriman (Mukminat). Ini kerana tahap seorang Mukminat lebih tinggi dari tahap seorang Muslimat. Maka untuk ciri pertama ini, ciri isteri pilihan bukanlah sekadar muslimat yang biasa-biasa tetapi muslimat yang memiliki ilmu agama, beriman dengan teguh dan menterjemahkan ilmu dan keimanannya kepada amal shalih sehari-harian.

Berkenaan ciri agama ini, Rasulullah juga pernah bersabda: 


"Seorang wanita dinikahi kerana empat sebab: hartanya, keluarganya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah kerana agamanya, jika tidak kamu akan rugi". 
 [Shahih al-Bukhari, no: 4700]



2. Cantik.

Islam juga mementingkan ciri kecantikan kepada seorang isteri, Rasulullah pernah bersabda:

"Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan".  
[Shahnin Muslim, no 131]

Kecantikan begitu penting sehingga Rasulullah menganjurkan seorang lelaki untuk melihat wanita pilihannya sebelum melamar atau meminang. Baginda bersabda :

"Apabila salah seorang dari kalian melamar wanita, maka selagi dia boleh melihat apa yang dapat mendorongnya untuk menikahinya, maka lakukanlah ia". 
[Shahnin Sunan Abu Daud, no 2082]

Maksud kecantikan di sini adalah apa yang asli atau tulen, bukan kecantikan palsu umpama penggunaan alat solek, dan bukan juga hasil dari kecantikan yang menelan belanja yang tinggi seeperti pembedahan plastik, mahupun dandanan rambut dan bukan juga seorang wanita itu menggunakan atau mengenakan pakaian yang indah.



3. Menyenangkan Suami.

Rasulullah pernah ditanya tentang ciri-ciri isteri yang baik. Baginda menjawab:

" Wanita yang membahagiakan (suami) jika dipandang, mentaatinya jika diperintahkan dan tidakmenyelisihi berkenaan dirinya dan hartanya dengan apa yang tidak disukai oleh suami". [Shahih Sunan al-Nasa'e, no:3231]

Ciri seorang isteri ialah dia memberikan ketenangan, kegembiraan dan kebahagiaan apabila sahaja suami melihatnya. Jika suami menyuruh dia melakukan sesuatu, dia akan melakukannya sekadar yang mampu dengan syarat suruhan tersebut selari dengan syariat Islam. Jika perkara tersebut bertentangan, maka isteri tidak perlu taat dengan suruhan tersebut. Namun perkara itu perlulah diadakan perbincangan dengan suami kerana perkara tersebut tidak diketahui oleh suami.

Selain itu isteri tidak akan menyelisihi, apatah lagi bertengkar atau memarahi, jika apa yang disukainya dibenci pula oleh suami. Ertinya, isteri berusaha untuk menyelaraskan kesukaannya dengan citarasa suami. Inilah yang dinamakan sehati, sejiwa.


Di sini mungkin ada yang bertanya, bahawa kenapa isteri mesti bersikap sehingga ke tahap demikian kepada suaminya? Apakah isteri tidak boleh bermuka muram, enggan taat dan memiliki pilihan tersendiri? Terhadap persoalan seperti ini atau yang seumpama, para isteri hendaklah sedar bahawa semua kebaikan yang dilakukan kepada suaminya, ia adalah ibadah kepada Allah. Dalam erti kata lain, suami merupakan sarana atau jalan untuk isteri beribadah kepada Allah. Perlu diingatkan bahawa ibadah bukan sahaja solat, puasa dan zikir, tetapi berbuat baik kepada suami sebagaimana dalam hadis di atas.


4. Pandai Mendidik Anak-Anak

Tanggungjawab suami ialah di luar rumah mencari nafkah untuk isteri dan anak-anak. Tanggungjawab isteri pula di dalam rumah mendidik anak-anak dan menjaga rumah. Maka atas dasar pembahagian tugas seperti ini,


Rasulullah bersabda: 

Sebaik-baik wanita Quraisy adalah yang paling lembut dan simpati pada anak pada masa kecilnya dan paling boleh menjaga harta suaminya.” 
[Shahih al-Bukhari, no: 4692]


Mungkin ada pula yang bertanya, bahawa isteri juga bekerja di luar rumah. Maka kenapa mereka dipertanggungjawabkan untuk urusan anak-anak dan penjagaan rumah? Jawapannya, pekerjaan di luar rumah tidak diwajibkan oleh Islam ke atas isteri. Jika isteri bekerja di luar rumah, maka ia adalah tanggungjawab tambahan yang dipilih oleh isteri itu sendiri. Jika isteri beralasan perlu mencari sumber kewangan tambahan untuk seisi keluarga, maka perlu ditanya kembali: “Apakah manusia pernah berkecukupan dalam urusan kewangan?”



No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...