Wednesday, May 11, 2016

Menjelang Hari Tua.

Salam Muafakat Johor.

2016, meningkat lagi tahun seterusnya. Begitu juga umur aku yang tidak dapat berhenti daripada sama ikut dari tahun ke setahun. September 2016, gemap umur aku 35 tahun. 
"Tidak percaya?",
Itulah hakikatnya, walaupun muka tidak menggambarkan yang seumpanya (perasan). Tapi di kepala dah banyak yang menonjolkan diri "uban", bukan kutu yer....

Setiap kali aku menyatakan umur aku kepada rakan-rakan yang bertanyakan perihal tersebut, rata-rata tidak mempercayainya.
"Aku dah 35 tahun lah....",

bukan tidak risau dengan peningkatan usia aku ini, bukan risau dari segi kesihatan, Alhamdulillah aku dikurniakan kesihatan yang baik sehingga hari ini. Sekadar risau aku belum lagi berkahwin. Adakah aku tidak ada yang mahu? 

"Kau memilih sangat", nyata kawan-kawan aku. 

Bukan memilih, tetapi mungkin aku terlalu merendah diri, tetapi memilih itu ada juga, sekadar sikit-sikit sahaja, Perlulah memilih kalau mencari calon isteri kan?

Dan aku juga tidak punya keyakinan untuk menanggung anak orang, kerana aku bukanlah seorang yang berharta. Seolah-olah kais pagi makan pagi yang ingin menanggung diri sendiri seolah-olah tidak mampu.

"Argghhhh.......", jeritan dalan hati.


Adik-adik aku semua telah bekerluarga, dan dalam tahun ini sahaja aku bakal menerima 2 orang anak saudara. Aku bila lagi?

Bukan tidak cemburu melihat kawan-kawan punya anak dan jalan bersama isteri masing-masing. Bahagianya rasa, Seronok kalu punya anak sendiri.

Semalam aku ada  berbual dengan seorang rakan alam maya "facebook", berceritalah aku yang terasa ingin mendirikan rumahtangga. 
"Berapa orang anak abang mahu?", tanya beliau kepada aku.
"3 atau 4 orang cukup lah kot", jawab aku.
"sikit sangat", ujar beliau lagi.
"Abang dah tua, takut tak mampu nak hantar sekolah nanti.... hahahaha", aku berseloroh.

Punya anak yang ramai, memang seronok. Akan datang akan memudahkan bila hari tua, jika diasuh dan diajar atau didik dengan sempurna. Ekonomi tidak beberapa stabil, mungkin itu salah satu perkara mengapa aku jawab seperti itu.

Aku berdoa sangat agar tahun depan aku akan berkahwin. 
"Calon?", 

Tidak punya lagi.

"Hahahahaha...... ", ketawa sendiri apa bila soalan seperti itu diajukan kepadaku.

Ada yang inginkan aku untuk dijadikan suami ker?

Mampukah aku bertanggungjawab. soalan yang sering berlegar-legar di kepala aku.
Mampukah aku membahagiakan seseorang.

sering sahaja aku mengeluh sendiri apabila kepala aku terlintas teringatkan perkara ini.

Sumpahan pada masa lepas mungkin ketika aku adalah seorang play boy. Bukannya bekas-bekas girlfriend  aku itu tidak cantik atau tidak baik. Semuanya baik sahaja. Tetapi aku masih muda dan masih fikir ingin enjoy menyebabkan aku tidak ambil seriouse. Sekarang menyesal. Dan difikirkan semula, kenapa aku takut mahu tackle perempuan seperti dulu-dulu. 

"entah.....",

Sakit kepala pula pikirkan benda ini, 
"Stop and next topic please", jawaban yang sentiasa aku berikan apabila aku telah malas ingin melayan pertanyaan atau topik-topik yang agak membosankan.

Sampai sini sahaja aku nak bercerita tentang diri aku yang agak membosankan ini. kikikiki


No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...