Tuesday, June 13, 2017

Yang Jelek.

Makin diam makin menjadi, Kalau serang pula nanti, salahkan kita.
Maaf jika TERMAKAN CHILI.


Di mana jua kita berada, pasti tidak lari dari hubungan sesama manusia, dari rakan pejabat hingga ke pelanggan. Apabila kita di luar waktu pejabat pula, kita akan berhubung dengan orang lain yang dipanggil jiran atau komuniti setempat sama ada kampung atau taman perumahan.

Kadang-kadang terdapat juga mereka-mereka yang sedikit tidak ada rasa ingin menjaga hubungan sesama sendiri. 

Sebenarnya, aku ingin luahkan sedikit rasa kecewa dan rasa tidak puas hati. Manakan tidak, kes aku boleh sampai ke daerah-daerah lain.

Beberapa minggu yang lepas, seorang sahabat aku dari daerah lain, telah menghubungi aku dan bertanya dengan nada marah.
"zal, kenapa engkau nak berhenti kerja?',
"Bila pula aku cakap aku nak berhenti kerja?', ujar aku.


Dan perbualan kami berlanjutan dan sedikit sebanyak aku tahu cerita tersebut berpunca dari mana. Selama ini aku tidak pernah kacau urusan dan kerja orang lain, walaupun aku mengetahui. Aku juga tahu kelebihan dan kekurangan orang lain, tetapi tidak pula aku menyampai-nyampaikan keburukan orang lain ke orang lain. 
"Maruah dia kot?",

Begitulah manusia, lebih-lebih lagi yang memegang title Melayu. Ada sahaja yang tidak berpuas hati, dan bercerita perihal orang lain menjadi rutin dan kemestian apabila bertemu. Tidak ada perkara lain yang lebih utama dan berfaedah yang ingin dibincangkan.

Bukan sekali perkara ini berlaku, telah berkali-kali. Aku sekadar mendiamkan diri sahaja, malas ambil tahu. Tetapi, bukan aku nak berbaik dengan orang yang seperti itu. Yang tidak sedar akan diri sendiri.

Dan, ada lagi satu perkara.

"JANGAN IKUT PERANGAI BURUK"

Yang ini juga satu hal, ini juga jenis mulut orang-orang yang tidak sedarkan diri. Nampak kesalahan orang lain tetapi kesalahan diri dia sendiri yang amat menyerlah tidak pula dia sedari. Orang melihat dan orang juga akan menilai.

Tidak pernah aku  tidak mengaku dengan kesalahan-kesalahan yang pernah aku lakukan. Tetapi tidak perlu nak bercerita satu kampung. Bukankah perkara itu mengaibkan orang. Boleh sahaja aku aib kan dia. Bukan susah untuk aku melakukan perkara itu, sekadar dihujung jari. Ingin sahaja bercerita di dalam kawasan komuniti. bila-bila masa juga boleh. Tetapi untuk apa.

Memang orang Melayu macam tu ke?

Kalau difikirkan teramat sakit di dalam hati ini. biarlah, bukan Tuhan itu tidak ada.

 



No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...